Apple dan Google didesak singkirkan TikTok dari pusat aplikasi

Seorang anggota Partai Republik yang menjabat sebagai Anggota Komisioner Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) mendesak dua raksasa teknologi Apple dan Google untuk mendepak TikTok dari pusat aplikasi.

Komisaris FCC bernama Brendan Carr itu mengirimkan surat kepada para CEO kemudian menyebutkan bahwa TikTok telah mengumpulkan banyak data sensitif warga AS dan berpotensi menimbulkan bahaya karena data- data tersebut bisa diakses oleh staf ByteDance di Beijing.

Brendan secara terang- terangan pernah mencuit di media sosialnya terkait ketakutannya terhadap TikTok.

"TikTok bukan hanya aplikasi video. Mereka seperti halnya bulu domba. Mereka memanen data sensitif dan menurut laporan terbaru mereka mengaksesnya di Beijing," kata Brendan seperti dilansir dari Reuters, Kamis.

Surat dengan kop FCC itu telah dikirim pada 24 Juni 2022 dan diharapkan bisa dipenuhi pada 8 Juli 2022.


Baca juga: TikTok pindahkan data penggunanya di AS ke penyimpanan Oracle

Baca juga: TikTok dicecar senator AS soal konten perang Rusia

Baca juga: TikTok perbanyak fitur untuk atur waktu penggunaan di aplikasinya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel