Apple Tawarkan Bonus demi Hindari Ancaman Berebut Karyawan

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, New York - Salah satu perusahaan raksasa teknologi Apple khawatir. Hal ini seiring perang bakat di sektor teknologi kian memanas dan pandemi COVID-19 menyebabkan ledakan besar di bidang keuangan khususnya bursa aset kripto.

Fintech memgalami pertumbuhan signifikan pada entitas besar seperti Amazon, Google, Microsoft, Zoom , dan Netflix. Arus permodalan ventura juga ikut menyokong pendanaan perusahaan rintisan (startup) baru.

Laporan Bloomberg menuliskan Apple sangat prihatin dengan ribuan karyawan baru Meta (sebelumnya Facebook) yang berencana membangun metaverse.

Untuk mempertahankan kinerja terbaik perusahaan, Apple menawarkan bonus saham yang tidak biasa dan berjumlah besar kepada beberapa insinyur demi mempertahankan performa tersebut. Hal ini dilakukan demi mencegah penyeberangan ke saingan teknologi.

Jumlah bonus sempat mengejutkan penerima yaitu berkisar antara USD 50-180 ribu atau setara Rp 712 juta – Rp 2,5 miliar (estimasi kurs Rp 14.248 per dolar AS).

Sementara software engineers dan tech profesional akan menarima bonus dengan kisaran USD 80 – 100 ribu sebanding Rp 1,1 – 1,4 miliar. Berdasarkan pencarian di LinkedIn untuk software engineer Apple yang berbasis di Amerika Serikat tercatat berjumlah 213.259 orang.

Tak mau ketinggalan, Apple pun telah merencanakan pembangunan produk untuk metaverse dan membidik karyawan Meta dengan turut bertempur dalam pasar tenaga kerja untuk mendapatkan SDM terbaik. Meta merekrut engineer karyawan bagian Augmented Reality dan artificial intelligence dari divisi software dan hardware engineering Apple.

"Meta akhirnya memutuskan menaikkan gaji engineer secara signifikan karena tampaknya memfokuskan kembali di sekitar perangkat keras dan bida metaverse,” tulis Forbes, ditulis Minggu (2/1/2022).

Pencarian lebih lanjut di LinkedIn untuk "Apple" di AS menghasilkan 36.970 karyawan sementara Meta 4.314, Amazon 112.106 dan Google berjumlah 159.154.

Bahkan jika beberapa pekerjaan adalah duplikat, lebih tua atau hanya memiliki nama dalam daftar pekerjaan, tetapi bukan untuk perusahaan itu sendiri, ada banyak sekali daftar pekerjaan yang menunjukkan kebutuhan besar akan bakat yang tak terpuaskan di perusahaan-perusahaan top ini.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Ekonomi Mulai Bergeliat

Para pembeli pertama iPhone 12 memamerkan perangkat yang baru dibelinya di Apple Store Orchard Road Singapura (Foto: Apple Newsroom)
Para pembeli pertama iPhone 12 memamerkan perangkat yang baru dibelinya di Apple Store Orchard Road Singapura (Foto: Apple Newsroom)

Saat ekonomi dibuka kembali, bisnis sangat membutuhkan orang untuk bekerja di restoran, bar, gudang, pusat pemenuhan dan sektor garis depan lainnya.

Dalam upaya untuk menarik, merekrut, dan mempertahankan pekerja, perusahaan menawarkan bonus masuk, upah yang lebih tinggi, pembayaran biaya kuliah gratis, jadwal fleksibel, dan manfaat lainnya.

Bukan hanya Silicon Valley yang berjuang untuk teknisi. Sekarang, pengetahuan dan pekerja kantor melihat kenaikan besar dan kuat menurut Wall Street Journal karena pasar kerja yang panas dan tekanan inflasi.

Jelang akhir tahun, Para profesional AS melihat kompensasi perusahaan top dunia melonjak pada tingkat tercepat dalam hampir 20 tahun. Bagi banyak pekerja berpendidikan sarjana, 2021 akan ditutup dengan pembayaran bonus besar dan kenaikan gaji di sektor-sektor seperti keuangan, hukum, dan teknologi.

Wall Street sedang bergejolak karena banyaknya perusahaan mengajukan IPO, SPACS, aktivitas perbankan investasi, merger dan akuisisi, serta penjualan dan perdagangan telah menjadi panas sepanjang pertengahan 2020 - 2021. Peningkatan bisnis pun berlangsung luar biasa.

Wall Street melihat potensi salah satu kenaikan bonus terbesar atas pembayaran dalam struktur kompensasi entitas, menurut laporan dari konsultan manajemen Johnson Associates.

"Rebound tajam dalam aktivitas bisnis datang dengan tangkapan. Ada beban kerja yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi para profesional Wall Street dan pasar kerja yang kompetitif saat perusahaan bersiap untuk mengeluarkan biaya premium untuk mempertahankan talenta terbaik dan merekrut karyawan baru. Akibatnya, perusahaan sngat prihatin dengan omset, meskipun gaji akan naik secara signifikan,” prediksi managing director Johnson Associates Alan Johnson, dilansir dari laman Forbes, ditulis Minggu (2/1/2022).

Berikan Insentif

Para pembeli pertama iPhone 12 memamerkan perangkat yang baru dibelinya di Apple Store Orchard Road Singapura (Foto: Apple Newsroom)
Para pembeli pertama iPhone 12 memamerkan perangkat yang baru dibelinya di Apple Store Orchard Road Singapura (Foto: Apple Newsroom)

The New York Times mengklaim Wall Street sedang memberontak. Sementara Times menulis tentang bank enggan melonggarkan tuntutan mereka agar orang-orang berada di lingkungan kantor. Di seluruh industri keuangan baik perusahaan besar dan kecil, para pekerja berjalan lambat untuk kembali ke kantor .

Times menuliskan para bankir yang dulunya tak terpikirkan untuk bekerja dari rumah sekarang tidak dapat membayangkan kembali ke kantor secara penuh. Orangtua tetap khawatir terkait penularan COVID-19 kepada anak-anak mereka. Penduduk pinggiran kota kesal membayangkan melanjutkan perjalanan panjang. Banyak karyawan muda lebih menyukai bekerja dari jarak jauh.

Sebagai tanggapan atas berita tersebut bank menawarkan manfaat kembali ke kantor selain kenaikan gaji dan bonus. Goldman Sachs berencana menawarkan tunjangan karyawan baru, dalam upaya untuk menarik dan mempertahankan karyawannya.

The Wall Street Journal melaporkan Goldman Sachs juga menawarkan cuti berbayar untuk keguguran, memperpanjang jumlah waktu yang dapat diambil karyawan untuk cuti berkabung.

Selain itu layanan lainnya yaitu memperkenalkan cuti panjang yang tidak dibayar untuk karyawan lama, meningkatkan dana pensiun yang sesuai dengan kontribusi untuk karyawan AS dan menghilangkan satu tahun masa tunggu sebelum mencocokkan kontribusi karyawan.

Reporter: Ayesha Puri

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel