The Apprentice: ONE Championship Edition, Paulina Asal Indonesia Dipuji Chatri Sityodtong

·Bacaan 4 menit

Fimela.com, Jakarta Gelaran The Apprentice: ONE Championship Edition mulai memasuki tantangan demi tantangan yang semakin menantang. Kedua tim ditugaskan untuk menjual produk yang berkelanjutan ke pasar B2B (bisnis ke bisnis) dan B2C (bisnis ke konsumen).

Mereka juga harus bernegosiasi untuk dapat memperoleh penjualan dan margin keuntungan yang tinggi. Ini tentu saja sangat cocok bagi country manager ritel berusia 41 tahun asal Indonesia, Paulina Purnomowati tahu sejak saat tantangan bisnis diberikan di minggu kedelapan The Apprentice: ONE Championship Edition bahwa ia harus mengambil alih kendali.

"Saya ingin mencalonkan diri dalam hal ini karena strategi ritel adalah keahlian saya untuk waktu yang lama," kata Paulina dalam rilis yang diterima Fimela.com.

"Saya adalah seorang country manager untuk sebuah perusahaan peritel multinasional mode dan kecantikan, saya bertanggung jawab atas profitabilitas bisnis di Indonesia," lanjut Paulina yang merupakan satu-satunya wakil Indonesia di ajang The Apprentice: ONE Championship Edition tersebut.

Dapat Dukungan

Paulina The Apprentice (Istimewa)
Paulina The Apprentice (Istimewa)

Tidak mengherankan, Paulina mendapat dukungan saat dia menjadi nahkoda untuk Tim Valor. Bersama dengan tim, ia menyusun matriks yang diarahkan untuk menunjukkan produk mana yang lebih siap untuk dipasarkan ke konsumen tertentu.

"Untuk memaksimalkan penjualan, menegosiasikan harga barang ke pemasok menjadi salah satu hal penting untuk mengurangi biaya Anda. Dalam hal memilih produk kami, kami menggunakan matriks untuk terlebih dahulu memahami dua pengecer kami, dan kemudian kami menyaring produk yang ditawarkan oleh empat pemasok ini. Jadi, memiliki strategi ini membantu kami untuk benar-benar mempersempit produk apa yang berhasil untuk pengecer mana,” ujarnya.

Sayangnya, strateginya tidak berhasil, dengan 82 persen penjualan Tim Valor terfokus pada sisi ritel, dibandingkan dengan hanya 12 persen dari penjualan individu. Perbedaan ini - dengan Tim Valor yang hanya menghasilkan S$15.769 dan Tim Conquest S$26.416 - menjadi penentu saat Chairman dan CEO ONE Championship Chatri Sityodtong memberikan kemenangan kepada tim lawan.

"Di pasar B2C, kami tidak menyangka akan sangat sulit," ungkap Paulina, dengan langkah yang diperhitungkan telah merugikannya.

Disukai Rekan Satu Tim

Paulina The Apprentice (Istimewa)
Paulina The Apprentice (Istimewa)

Terlepas dari kekalahan Tim Valor, Paulina membuktikan bahwa dia bisa menjadi pemimpin yang andal, menghindari konflik yang melanda kedua tim selama episode The Apprentice: ONE Championship Edition sebelumnya.

Dengan perpindahan Niraj Puran Rao dari Tim Conquest ke Tim Valor, dia membantunya menemukan jalan ke tim, memasangkannya dengan Monica Millington untuk fokus pada lebih banyak produk kelas atas selama promosi mereka ke klien B2B, sementara dia dan Louie Sangalang lebih fokus pada penjualan produk dalam jumlah besar.

Langkah ini, serta strategi permainannya yang langsung dan ringkas mendapat nilai tinggi dari rekan-rekannya dengan Louie dan Monica memberinya delapan setengah dari 10 dan Niraj memberinya delapan solid dari 10.

Penasaran mengapa Paulina entah bagaimana sangat disukai oleh teman-temannya meskipun ketegangan berkepanjangan sepanjang musim, Chatri bertanya kepada orang Indonesia bagaimana ini bisa terjadi, salah satu alasannya ditujukan kepada ayahnya.

"Sejak saya masih kecil ketika saya kembali dari sekolah, ayah saya tidak akan bertanya apa yang kamu mainkan tetapi apa yang kamu tinggalkan," dia menceritakan tentang ayahnya yang meninggal lima tahun lalu.

"Saya ingat dua hal yang dia katakan kepada saya: bahwa menjadi pemimpin yang baik tidak harus mengarahkan; tetapi menjadi baik kepada orang lain dan bersikap baik. Dan dia melakukan itu sepanjang hidupnya sampai saat terakhirnya."

Dipuji Chatri

Paulina The Apprentice (Istimewa)
Paulina The Apprentice (Istimewa)

Paulina melanjutkan bahwa ia melihat sang ayah berjuang keras untuk mencari nafkah untuknya dan keluarga. Baginya, sang ayah adalah seorang pengusaha yang selalu membantu orang. Bahkan jika dia menghasilkan uang, dia akan memberikannya kepada orang lain untuk membantu.

"Jadi bagi saya, itulah yang seorang pemimpin. Saya belajar banyak darinya dalam aspek itu,” tuturnya.

Ini adalah perwujudan dari hati murni Paulina, tetapi Chatri memperingatkan bahwa dalam permainan berisiko tinggi kompetisi bisnis dan tantangan fisik ini - semuanya untuk hadiah tawaran pekerjaan sebesar US$50.000 sebagai anak didik Chatri, jabatan Chief of staff, dan head of a business development unit di Kantor Pusat Global ONE Championship di Singapura selama satu tahun, ia juga harus tampil di level yang tinggi.

"Dia jelas kompeten, tapi dia tidak luar biasa dalam segala hal dan itu agak mengganggu saya. Ada tujuh orang yang tersisa. Jika Anda benar-benar menginginkannya, tunjukkan pada saya. Jadilah benar-benar luar biasa," ucap Chatri.

Tentunya, Paulina telah mendengar pesan itu dengan lantang dan jelas. The Apprentice: ONE Championship Edition ditayangkan di seluruh Asia di AXN, mitra siaran resmi Asia, dengan pasar yang mencakup Singapura, Indonesia, Malaysia, Hong Kong, Filipina, Taiwan, Thailand, Kamboja, Myanmar, dan Vietnam.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel