Arab Saudi akan menaikkan harga minyak mentah untuk Asia pada Maret

·Bacaan 1 menit

Pengekspor minyak utama Arab Saudi mungkin menaikkan harga semua jenis minyak mentah yang dijualnya ke Asia pada Maret 2022, karena permintaan kuat dan margin yang lebih kuat untuk minyak gas dan bahan bakar jet, kata sumber perdagangan.

Harga jual resmi (OSP) Maret untuk minyak mentah unggulan Arab Light bisa naik sekitar 60 sen per barel dari bulan sebelumnya, menurut tujuh sumber penyulingan yang disurvei oleh Reuters pada 25-26 Januari, yang akan menandai rebound setelah dipangkas 1,10 dolar AS per barel pada Februari.

Kenaikan harga yang diantisipasi untuk pasokan Maret datang setelah harga acuan Timur Tengah menguat bulan ini. Permintaan minyak mentah Asia kuat karena margin penyulingan tetap kuat dengan varian virus corona Omicron memiliki dampak yang lebih kecil dari yang diperkirakan pada konsumsi bahan bakar global sejauh ini.
Baca juga: Menteri energi Saudi mengaku 'selalu nyaman' dengan harga minyak

Margin gasoil dan bahan bakar jet yang kuat diperkirakan akan mendukung kenaikan harga yang lebih besar untuk grade ringan dibandingkan dengan minyak mentah yang lebih berat, kata para pedagang. OSP minyak mentah Saudi biasanya dirilis sekitar tanggal lima setiap bulan, dan menetapkan tren untuk harga Iran, Kuwait, dan Irak, yang mempengaruhi sekitar 9 juta barel per hari (bph) minyak mentah yang menuju Asia.

Raksasa minyak negara Saudi Aramco menetapkan harga minyak mentahnya berdasarkan rekomendasi dari pelanggan dan setelah menghitung perubahan nilai minyaknya selama sebulan terakhir, berdasarkan hasil dan harga produk. Namun, pejabat Saudi Aramco tidak mengomentari OSP bulanan kerajaan.

Baca juga: Harga minyak melonjak hampir 5 persen, ditopang kebijakan Arab Saudi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel