Arab Saudi bisa pangkas harga minyak Juni ke Asia dari rekor tertinggi

Pengekspor minyak utama Arab Saudi dapat memangkas harga untuk kadar minyak mentah yang dijual ke Asia pada Juni setelah acuan tersebut merosot dari rekor pada bulan sebelumnya karena penguncian COVID membatasi permintaan di China, importir minyak mentah terbesar dunia, kata para pedagang, Jumat.

Pasar global terguncang bulan lalu oleh sanksi barat terhadap Rusia, eksportir gabungan produk minyak mentah dan minyak terbesar di dunia, yang dapat mengekang pasokan, mendorong premi spot Timur Tengah dan harga berjangka ke rekor tertinggi.

Namun, pembatasan COVID-19 di seluruh China mendinginkan permintaan yang menyebabkan harga jatuh bulan ini. Juga, volume besar minyak Rusia yang dipindahkan oleh sanksi Eropa masih menuju ke China dan India sementara Jepang dan Korea Selatan melepaskan cadangan minyak strategis, meredakan kekhawatiran pasokan.

Untuk mencerminkan perubahan ini, perusahaan minyak negara Saudi Aramco diperkirakan akan memotong harga jual resmi (OSP) untuk minyak mentah unggulan Arab Light pada Juni sebesar 5-5,50 dolar AS per barel dari rekor premium 9,35 dolar AS per barel di atas rata-rata kutipan Platts Dubai dan Dubai Mercantile Exchange Oman, survei Reuters terhadap tujuh sumber penyulingan menunjukkan.

Pemotongan harga ini karena margin penyulingan yang lemah di China akibat penguncian COVID dan kurangnya kuota ekspor produk yang mencegah penyuling China mengirimkan kelebihan bahan bakar, kata seorang responden.

Responden lain, satu-satunya yang memperkirakan penurunan harga yang lebih kecil pada 3-4 dolar AS per barel, mengatakan dia memperkirakan margin pemurnian yang kuat untuk mendukung OSP.

Penyulingan minyak Asia menuai keuntungan tertinggi mereka minggu ini, didorong oleh permintaan bahan bakar yang lebih tinggi dan ekspor bahan bakar ke Eropa untuk menggantikan kekurangan Rusia.

Pasokan minyak mentah Saudi dapat meningkat lebih lanjut karena OPEC+ kemungkinan akan tetap pada kesepakatan yang ada dan menyetujui peningkatan produksi kecil lainnya untuk Juni ketika bertemu pada 5 Mei, enam sumber dari kelompok produsen mengatakan kepada Reuters pada Kamis (28/4/2022).

OSP minyak mentah Saudi biasanya dirilis sekitar tanggal lima setiap bulan, dan menetapkan tren untuk harga Iran, Kuwait dan Irak, yang mempengaruhi sekitar 9 juta barel per hari (bph) minyak mentah menuju Asia.

Saudi Aramco menetapkan harga minyak mentahnya berdasarkan rekomendasi dari pelanggan dan setelah menghitung perubahan nilai minyaknya selama sebulan terakhir, berdasarkan hasil dan harga produk.

Pejabat Saudi Aramco yang menangani masalah kebijakan tidak mengomentari OSP bulanan kerajaan.

Baca juga: Minyak naik, kekhawatiran pasokan di seluruh dunia menjadi perhatian
Baca juga: EIA perkirakan minyak mentah dunia turun di bawah 100 dolar pada 2023
Baca juga: Pengamat apresiasi efisiensi Pertamina saat harga minyak melonjak

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel