Arab Saudi Cabut Embargo Qatar, Sepakat Buka Lagi Wilayah Udara dan Perbatasan Laut

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Doha - Arab Saudi dan Qatar sepakat mengakhiri embargo, membuka kembali wilayah udara dan perbatasan maritim mereka mulai Senin 4 Januari 2021, setelah pembekuan hubungan selama tiga tahun. Demikian pejabat Kuwait mengumumkan.

"Berdasarkan rekomendasi dari Yang Mulia Sheikh Nawaf al Ahmad al Sabah, the Emir of Kuwait God melindungi kesepakatan untuk membuka perbatasan udara dan laut mulai Senin antara Arab Saudi dan Qatar," Menteri Luar Negeri Kuwait Ahmad Nasser Mohammed al Sabah mengatakan pada Senin 4 Januari 2021 di televisi pemerintah seperti dikutip dari CNN, Selasa (5/1/2021).

Menteri Luar Negeri Kuwait Ahmad Nasser Mohammed al Sabah juga mengatakan bahwa kesepakatan akhir ini adalah buah dari panggilan yang ditengahi oleh Emir Kuwait dengan Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

Terobosan diplomatik ini datang satu hari sebelum pertemuan Dewan Kerjasama Teluk (Gulf Cooperation Council/GCC) pada Selasa 5 Januari, yang diselenggarakan oleh Arab Saudi. Perwakilan dari Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab (UEA) akan menghadiri acara tersebut.

Emir Qatar juga akan menghadiri KTT tersebut, kunjungan pertamanya ke negara itu dalam tiga tahun. Dalam sebuah pernyataan, bin Salman mengatakan KTT itu akan fokus pada "persatuan dan kohesi" regional, demikian menurut Saudi Press Agency (SPA) yang dikelola pemerintah.

Melalui [KTT] itu, harapan Raja [Saudi] dan saudara-saudaranya, para pemimpin (Dewan Kerjasama Teluk), untuk persatuan dan kohesi akan diterjemahkan ke dalam menghadapi tantangan kawasan," lapor SPA.

Andil Menantu Donald Trump, Jared Kushner?

Jared Kushner, menantu Donald Trump yang juga menjabat sebagai penasihat senior presiden AS (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais)
Jared Kushner, menantu Donald Trump yang juga menjabat sebagai penasihat senior presiden AS (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais)

Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada CNN pada hari Senin bahwa menantu dan penasihat senior Presiden Trump, Jared Kushner, membantu merundingkan pembukaan kembali antara kedua negara dan juga diharapkan pada pertemuan puncak hari Selasa untuk menghadiri upacara yang menandai pencapaian tersebut.

Arab Saudi, Bahrain, Mesir, dan Uni Emirat Arab memutuskan hubungan dengan Qatar pada 2017, menuduhnya mendukung terorisme dan membuat kawasan itu tidak stabil. Qatar - yang berbagi satu-satunya perbatasan darat dengan Arab Saudi - menolak tuduhan tersebut, menyebut mereka "tidak dapat dibenarkan" dan "tidak berdasar."

Tetapi Arab Saudi dan Qatar baru-baru ini berupaya untuk menutup celah tersebut. Pada konferensi diplomatik virtual pada bulan Desember, Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan al-Saud mengatakan dia "optimistis" untuk memperbaiki hubungan.

Kedua negara telah mengambil langkah-langkah "signifikan" menuju rekonsiliasi, ia menambahkan, memuji Kuwait dan AS: "Kami telah membuat kemajuan signifikan dalam beberapa hari terakhir, berkat upaya berkelanjutan Kuwait tetapi juga berkat dukungan kuat dari Presiden. Trump dan pemerintahan AS untuk mendekatkan semua pihak."

Pada konferensi yang sama, Menteri Luar Negeri Qatar mengakui bahwa ada gerakan untuk akhirnya "mengakhiri krisis Teluk."

Saksikan Juga Video Ini: