Arab Saudi Ribut dengan Lebanon Usai Kritik Perang Yaman, Usir Dubes hingga Embargo

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Riyadh - Arab Saudi telah memerintahkan duta besar Lebanon untuk pergi pada hari Minggu karena komentar "menghina" oleh seorang menteri Lebanon.

Kerajaan Teluk juga memberlakukan embargo terhadap semua impor dari Lebanon, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (31/10/2021).

Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Kuwait kemudian mengambil tindakan diplomatik dalam solidaritas dengan Arab Saudi.

Itu terjadi beberapa hari setelah pernyataan menteri informasi Lebanon tentang kampanye militer yang dipimpin Saudi di Yaman memicu kemarahan di kerajaan.

Liga Arab mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya khawatir tentang hubungan yang memburuk, dan mendesak negara-negara Teluk "untuk merenungkan langkah-langkah yang diusulkan untuk diambil ... untuk menghindari efek negatif lebih lanjut pada ekonomi Lebanon yang runtuh."

Sementara itu, Oman dan Qatar sama-sama menyerukan pengekangan. Kedua negara adalah anggota Dewan Kerjasama Teluk, bersama dengan Bahrain, Kuwait, Arab Saudi, Qatar dan UEA.

Penyebab Ketegangan Terbaru dengan Lebanon

Seorang gadis yang menderita gizi buruk ditimbang di Pusat Kesehatan Aslam di Hajjah, Yaman, 25 Agustus 2018. Kelaparan diperparah dengan meningkatnya harga kebutuhan pokok dan turunnya nilai mata uang Yaman akibat konflik. (AP Photo/Hammadi Issa)
Seorang gadis yang menderita gizi buruk ditimbang di Pusat Kesehatan Aslam di Hajjah, Yaman, 25 Agustus 2018. Kelaparan diperparah dengan meningkatnya harga kebutuhan pokok dan turunnya nilai mata uang Yaman akibat konflik. (AP Photo/Hammadi Issa)

Perselisihan itu pecah setelah sebuah wawancara yang disiarkan awal pekan ini menunjukkan Menteri Informasi Lebanon George Kordahi muncul untuk memanggil Arab Saudi dan agresor UEA dalam perang di Yaman.

Selama tujuh tahun, koalisi militer pimpinan Saudi dari sebagian besar negara-negara Arab Muslim Sunni telah memerangi gerakan pemberontak Muslim Syiah Houthi di Yaman.

Baik Arab Saudi dan pemberontak telah menghadapi kritik internasional atas dugaan kekejaman di Yaman.

Kordahi, yang berbicara pada bulan Agustus sebelum ia menjadi menteri, menyebut konflik itu "sia-sia" dan mengatakan Houthi bertindak untuk "membela diri".

Pemerintah Lebanon mengatakan pernyataan Kordahi tidak mencerminkan posisinya - tetapi hubungan antara kedua negara telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir. Kelompok militan Hizbullah yang didukung Iran, yang juga mendukung pemberontak Houthi di Yaman, telah tumbuh dalam kekuatan di Lebanon.

Dalam beberapa jam setelah pengumuman Saudi, Bahrain di dekatnya juga mengusir duta besar Lebanon sebelum Kuwait dan UEA mengambil tindakan. Ketiga negara tersebut adalah sekutu dekat Arab Saudi.

Kementerian luar negeri UEA mengumumkan akan menarik para diplomat "dalam solidaritas" dan juga mencegah warga yang bepergian ke negara itu.

Memburuknya hubungan terjadi pada saat Lebanon bergulat dengan krisis ekonomi yang semakin dalam dan pertikaian politik. Kekurangan bahan bakar telah menyebabkan pemadaman dengan inflasi yang cepat membuat sebagian besar negara dalam kemiskinan tidak mampu membeli kebutuhan dasar.

Perdana Menteri Lebanon mengatakan dia menyesali keputusan Saudi dan menyatakan harapan mereka akan mempertimbangkan kembali.

Pertemuan para menteri krisis diadakan pada hari Sabtu, di tengah ketidaksepakatan publik mengenai apakah Kordahi – yang merupakan anggota blok politik yang bersekutu dengan Hizbullah – harus mengundurkan diri.

Ada kekhawatiran bahwa pengunduran diri dapat memiliki efek knock-on, menempatkan pemerintah koalisi negara itu dalam risiko.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel