Ardhito Pramono resmikan album "Wijayakusuma"

Ardhito Pramono merilis album penuh perdana bertajuk "Wijayakusuma" melalui label rekaman Aksara Records, yang berisi kumpulan karya sang musisi itu selama berkarir.

"Wijayakusuma" merupakan kumpulan karya keenam dari Ardhito setelah merilis lima album pendeknya yakni "Ardhito Pramono" (2017), "Playlist" Vol.2 (2017), "a letter to my 17 year old" (2019), "Craziest thing happend in my backyard" (2020), dan "Semar & Pasukan Monyet" (2021). Album itu berisikan delapan lagu yang ditulis oleh Ardhito dan digarap bersama produser Gusti Irwan Wibowo, Erikson Jayanto dan Hezky Y. H. Nainggolan.

"Album ini adalah keresahan, penyesalan, keindahan, dan hal-hal yang terjadi di beberapa tahun belakangan. Lewat album ini, sekiranya gue ingin melampiaskan dan memotret beberapa kejadian yang terjadi," kata Ardhito di Jakarta Selatan, Rabu.

Baca juga: Cerita Ardhito manfaatkan internet tetap produktif selama pandemi

"Sepertinya album ini menjadi album yang 30 tahun sekali gue rilis. Karena sejujurnya gue tidak tahu kapan gue bisa membuat lagu-lagu seperti ini lagi. Kesempatannya cuma sekali dalam 30 tahun. Seperti kebetulan yang terjadi ketika orang sedang bermain jazz, kebetulan itu tidak akan terulang kembali," papar Ardhito.

Lebih lanjut, Ardhito juga menjelaskan bahwa "Wijayakusuma" merupakan gambaran dari sosok Ardhito Pramono yang baru. Dia pun berharap dengan merilis album ini, dia bisa mencoba hal-hal baru lainnya dan keluar dari zona nyaman dalam bermusik.

"Harapannya untuk perjalanan yang baru bisa nembus comfort zone gue dalam bermusik. Menurut gue yang dulu sebuah batasan atau limitation akhirnya bisa gue tembus dan bisa menjadi hal yang baru lagi yang gue jalani" ujar Ardhito.

"Semoga bisa mencari kegelisahan dan keresahan lain untuk bisa menjadikan karya-karya selanjutnya lebih out of the box lagi, bisa lebih menarik lagi," tutupnya.

Tak hanya merilis album, Ardhito juga akan menyelenggarakan showcase bertajuk "Wijayakusuma" besok tanggal 14 Juli di Bengkel Space, SCBD, Jakarta Selatan. Selain di Jakarta, showcase tersebut juga akan diselenggarakan di Yogyakarta, Surabaya dan Bali pada bulan Agustus, September sampai Oktober.

Baca juga: Ardhito Pramono rilis lagu baru "Wijayakusuma"

Baca juga: Ardhito ditetapkan sebagai tersangka narkoba

Baca juga: Cerita Ardhito Pramono pernah ditawari narkoba

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel