Arkeolog Mesir Temukan Kota Emas Berusia 3.000 Tahun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kairo - Para arkeolog berhasil mengungkap temuan yang diyakini sebagai kota kuno terbesar di Mesir.

Menurut sebuah laporan baru di The Washington Post, kota Aten yang telah lama hilang telah ditemukan oleh para arkeolog dalam apa yang dianggap sebagai salah satu penemuan terbesar di Mesir hingga saat ini.

"Penemuan kota yang hilang ini adalah penemuan arkeologi terpenting kedua sejak makam Tutankhamun," kata profesor Egyptology dan anggota misi Betsy Bryan dalam sebuah pernyataan menyusul penemuan itu.

Melansir InsideHook, kota itu konon didirikan oleh Raja Amenhotep III, diperkirakan antara tahun 1391 hingga 1353 SM, ketika ia memerintah. Setelah dia kota itu dinamai Aten. Jika sejarah ingin dipercaya, Aten adalah pusat administrasi dan industri terbesar pada masanya.

Penggalian, yang telah hampir enam bulan dalam pembuatan, dimulai pada bulan September sebagai upaya untuk menemukan kuil kamar mayat Raja Tutankhamen. Alih-alih, para arkeolog mulai mengungkap penemuan yang tampaknya merupakan sisa-sisa dari sesuatu yang jauh lebih besar.

"Dalam beberapa minggu, tim sangat terkejut, formasi batu bata lumpur mulai muncul ke segala arah," kata pernyataan itu.

"Apa yang mereka gali adalah situs kota besar dalam kondisi terawat baik, dengan dinding yang hampir lengkap, dan kamar-kamar yang penuh dengan peralatan kehidupan sehari-hari."

Menetapkan Garis Waktu Melalui Prasasti Hieroglif

Pada Sabtu 19 Oktober 2019, para arkeolog membuka dua peti mati dari 30 mumi yang ditemukan pada awal tahun ini dengan perkiraan berusia 3.000 tahun. (Twitter/Kementrian Barang Antik Mesir)
Pada Sabtu 19 Oktober 2019, para arkeolog membuka dua peti mati dari 30 mumi yang ditemukan pada awal tahun ini dengan perkiraan berusia 3.000 tahun. (Twitter/Kementrian Barang Antik Mesir)

Seperti kebanyakan penemuan alam ini, para arkeolog dapat menetapkan garis waktu melalui prasasti hieroglif yang ditemukan pada berbagai barang - bejana anggur, cincin, scarab, tembikar, dan batu bata lumpur, The Washington Post melaporkan.

Dan karena kotanya telah lama tidak tersentuh, sebagian besar masih ada seperti dulu, dengan tim yang menggali toko roti, dapur, tempat tinggal pribadi dan bengkel, yang semuanya berfungsi sebagai bukti yang diawetkan dengan sempurna tentang bagaimana kehidupan harus terlihat. bagi mereka yang tinggal di dalam temboknya.

Baru-baru ini, pekerjaan untuk mengungkap makam di dalam kota - yang juga belum tersentuh - telah dimulai, dengan misi, menurut pernyataan tersebut, mengharapkan untuk menemukan "harta karun".

Pemerintah Mesir berharap berita ini akan membantu dalam memulai kembali pariwisata karena distribusi vaksin mulai meningkat dan perjalanan dilanjutkan.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: