Armuji: Operasi Pasar Ramadan di Surabaya Tepat Sasaran

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Wakil Wali Kota Surabaya Armuji memastikan operasi pasar selama Ramadan tepat sasaran, karena pemilihan lokasinya tidak di pasar, melainkan di balai RW maupun lingkungan perkampungan.

"Kalau operasi pasar digelar di dalam pasar, bukan warga yang belanja, melainkan diborong pedagang. Padahal, warga membutuhkan untuk keperluan Ramadan," kata Armuji di Tandes, Surabaya, Senin (19/4/2021).

Armuji mengatakan, operasi pasar atau pasar murah ini digelar agar masyarakat dapat membeli sembako di bawah harga pasar. Ia memastikan operasi lasar adalah salah satu upaya Pemkot Surabaya membantu masyarakat mendapatkan harga sembako lebih terjangkau di tengah pandemi COVID-19.

"Tentunya ini adalah upaya warga bisa mendapatkan harga lebih terjangkau. Namun, tidak diperuntukkan pedagang yang ingin memborong," katanya.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Surabaya Wiwiek Widayati menambahkan operasi pasar rutin digelar pada saat memasuki hari-hari besar nasional maupun saat ads kenaikan harga bahan pokok di pasaran.

Oleh sebab itu, pihaknya terus berusaha semaksimal mungkin mengendalikan harga sembako dengan operasi pasar tersebut.

Survei Langsung

"Karena itu, operasi pasar ini memang tidak digelar di pasar supaya lebih mendekati masyarakat. Kami mendapat harga yang selisih karena langsung dari distributor. Dengan begitu warga dapat membeli dengan harga yang lebih baik," kata Wiwiek.

Wiwiek pun berinteraksi dengan warga untuk menanyakan seputar operasi pasar dan apa saja yang dibeli oleh warga. Dari interaksinya dengan beberapa warga yang mayoritas ibu-ibu itu menyebut harga jual sembako memang dinilai lebih baik dan di bawah harga pasaran.

"Tadi saya coba tanya ibu-ibu beliau mengatakan biasanya membeli gula satu kilo seharga Rp12.500. Tetapi di sini kami menjualnya Rp11.800," ujarnya. Ia merinci adapun item yang terdapat dalam operasi pasar itu yakni beras 5 kilogram seharga Rp46 ribu, minyak 1 liter Rp12.900, kemudian gula Rp11.800 per kilogram. Berikutnya, telur Rp 22 ribu per kilogram.

Saksikan video pilihan di bawah ini: