ASDP siap layani masyarakat Wakatobi dengan KMP Sultan Murhum II

Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Shelvy Arifin menyatakan siap mendukung suksesnya program Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Wakatobi dan konektivitas wilayah kepulauan bagi masyarakat di Kabupaten Wakatobi.

"Kami sampaikan apresiasi atas kepercayaan yang diberikan kepada ASDP untuk mengoperasikan KMP Sultan Murhum II di Wakatobi. ASDP berkomitmen untuk terus konsisten menghadirkan layanan prima baik jasa pelabuhan dan penyeberangan yang andal, cepat, lancar, aman, nyaman dan berkeselamatan," kata Shelvy dalam keterangannya yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Shelvy menyampaikan Presiden RI Joko Widodo telah meresmikan pelabuhan dan pengoperasian kapal feri antarpulau (Pulau Kaledupa, Pulau Tomia dan Pulau Binongko) KMP Sultan Murhum II di sela kegiatan kunjungan kerja di Wakatobi, pada Kamis (9/6).

Wakatobi sendiri merupakan akronim nama dari empat pulau di tenggara Sulawesi yaitu, Pulau Wangi-wangi, Kaledupa, Tomia dan Binongko.

Ia mengungkapkan bahwa hadirnya KMP Sultan Murhum II yang menghubungkan empat kepulauan di Kabupaten Wakatobi yakni pulau Wanci, Kaledupa, Tomia dan Binongko ini akan melengkapi pelayanan penyeberangan eksisting KMP Bahteramas II yang selama ini telah melayani lintasan Kamaru - Wanci, dan akan ditambah lintasan Wanci – Kaledupa.

"Tentu harapan kami dengan beroperasinya KMP Sultan Murhum II dapat menarik wisatawan untuk datang ke Wakatobi sebagai salah satu destinasi pariwisata unggulan Sultra, serta menjadi pendukung sektor logistik yang menopang keluar masuk barang sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah kepulauan tersebut," ujar.

Kepulauan Wakatobi dilayani oleh dua kapal yaitu KMP Bahtera Mas II dan KMP Sultan Murhum II, yang akan melayani lintas penyeberangan di Kabupaten Wakatobi dengan rute Wanci – Kaledupa – Tomia – Binongko PP.

KMP Sultan Murhum II merupakan kapal ferry jenis roll on roll of (Roro) yang dibangun oleh Kementerian Perhubungan dan akan dioperasikan oleh ASDP melayani rute perintis Kamaru – Kaledupa, Kaledupa – Tomia, Tomia – Binongko. Kapal ini mulai beroperasi pada 2 Mei 2022, dengan 4 kali trip dalam seminggu.

Kapal ini dibangun oleh PT Industri Kapal Indonesia (IKI) yang selesai dibangun pada Desember 2021.

KMP Sultan Murhum II berbobot 500 GT, memiliki panjang 46,80 m, kecepatan 13 knot, berkapasitas 262 penumpang dengan kendaraan 16 truk sedang dan 26 kendaraan kecil.

Menurut dia, wilayah Sulawesi Tenggara tidak hanya terkenal dengan destinasi wisata dengan surga bawah lautnya saja tetapi wilayah kepulauannya sangat kaya sumber daya yakni memiliki tambang emas dan nikel. Tercatat, Sultra memiliki kurang lebih 650 pulau dan 80 pulau yang berpenghuni.

Kondisi ini tentunya diperlukan dukungan konektivitas wilayah tidak hanya transportasi udara saja, tetapi juga penyeberangan laut yang dinilai paling efektif.

Apalagi setelah Maluku, Sultra merupakan provinsi ke 2 (dua) terbanyak memiliki pelabuhan yakni ada 26 pelabuhan penyeberangan dengan total 15 lintasan.

Selain kapal penyeberangan, Presiden Jokowi juga meresmikan tiga pelabuhan penyeberangan yaitu Pelabuhan Kaledupa, Tomia, dan Binongko yang dibangun menggunakan dana SBSN (Surat Berharga Syariah Negara).

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam kunjungannya pada Rabu (8/6) mengatakan bahwa ketiga pelabuhan ini sangat dibutuhkan untuk melancarkan konektivitas di Wakatobi dan sekitarnya.

Saat ini, angkutan penyeberangan di Sulawesi Tenggara melayani 11 lintasan perintis (9 lintas dalam provinsi dan 2 lintas antar provinsi) serta memiliki 7 kapal penyeberangan.

Ketiga pelabuhan penyeberangan perintis (Kaledupa, Tomia, Binongko) selesai dibangun pada tahun 2021. Memiliki panjang dermaga 82 M, kedalaman kolam -5m, kapasitas sandar 1000 GRT, tipe dermaga Dolphin, tipe bongkar muat plengsengan.

Kementerian Perhubungan tahun ini memberikan subsidi sebesar Rp 17,9 miliar untuk pelayanan kapal penyeberangan di Wakatobi yang dioperasikan oleh ASDP.

Adapun tarif angkutan penyeberangan di Wakatobi sebagai berikut: lintas penyeberangan Wanci – Kaledupa (38 mile) untuk orang dewasa Rp70 ribu dan kendaraan gol 1 Rp24 ribu, lintas Kaledupa-Tomia (34 mile) untuk orang dewasa Rp62 ribu dan kendaraan gol 1 Rp20 ribu, serta lintas Tomia-Binongko (28 mile) untuk orang dewasa Rp32 ribu dan kendaraan gol 1 Rp10 ribu.


Baca juga: Aplikasi Ferizy bantu ASDP dapatkan manifest perjalanan secara akurat
Baca juga: Presiden Joko Widodo resmikan kapal dan tiga pelabuhan di Wakatobi
Baca juga: ASDP siapkan pelayaran malam antisipasi lonjakan penumpang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel