Assanur Rijal Torres, Striker Mungil Persiraja Berjulukan Si Raja Udara

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Sosok Assanur Rijal jadi sorotan publik sepak bola Indonesia pasca-Persiraja Banda Aceh menekuk Persita Tangerang dengan skor 3-1 pada laga pertama Grup D Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Rabu (24/3/2021).

Pada laga itu, Torres, sapaan akrabnya, memborong gol kemenangan Laskar Rencong, sekaligus menorehkan hattrick pertamanya di ajang pramusim tersebut. Dua dari tiga gol itu lahir lewat sundulan kepala Torres.

Sukses tersebut membuatnya kian lekat dengan julukan 'Si Raja Udara' yang disandangnya sejak mengawali karier di level klub dengan berkostum Aceh United pada 2017. Saat itu, Aceh United berkiprah di Liga 3 dan kemudian promosi ke Liga 2 pada 2018.

Selepas dari Aceh United, Assanur Rijal bergabung dengan Persiraja jelang Liga 2 musim 2019. Bersama klub impiannya sejak kecil, Torres membuat lompatan besar dalam karier sepak bolanya.

Ia mencetak gol tunggal kemenangan Persiraja atas Sriwijaya FC pada perebutan tiket promosi ke Liga 1, mendampingi Persik Kediri dan Persita Tangerang.

Dalam channel YouTube Ichsan Maulana, Torres mengungkapkan perasaanya yang campur aduk setelah menjadi pahlawan Persiraja pada laga itu.

"Menjadi bagian dari Persiraja adalah tujuan utama saya berkarier di sepak bola. Saya pun tak kuasa menahan air mata haru dan bangga bisa membawa Persiraja promosi ke Liga 1," ujar Torres yang bertinggi badan 165 cm ini.

Alasan itulah yang membuat Assanur Rijal menolak secara halus tawaran dari sejumlah klub Liga 1 dan Liga 2 yang serentak berdatangan selepas sukses itu. Ia pun menegaskan akan tetap berkostum Persiraja selama tenaganya masih dibutuhkan.

Asal Mula Panggilan Torres

Pemain Persiraja Banda Aceh Vivi Asriza (kanan) menembak bola ke arah gawang Persita Tangerang dalam pertandingan babak penyisihan Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Rabu (24/3/2021). Persiraja menang 3-1. (Bola.com/Arief Bagus)
Pemain Persiraja Banda Aceh Vivi Asriza (kanan) menembak bola ke arah gawang Persita Tangerang dalam pertandingan babak penyisihan Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Rabu (24/3/2021). Persiraja menang 3-1. (Bola.com/Arief Bagus)

Pada kesempatan itu, ia menjelaskan mengapa dirinya akrab dengan sapaan yang sama dengan nama eks striker Timnas Spanyol, Fernando Torres, yang juga menjadi idolanya.

Saat itu, ia bergabung pada sebuah sekolah sepak bola (SSB) di Aceh Besar. Setiap latihan, Assanur Rijal selalu mengenakan jersey bernama punggung Torres. Oleh pelatihnya di SSB itu, ia pun dipanggil dengan sapaan Torres.

Saking lekatnya dengan nama itu, setiap mengikuti turnamen usia dini, nama yang terdaftar di panitia adalah Torres bukan lagi nama aslinya.

"Sampai sekarang saya tetap dipanggil dengan nama Torres. Kebetulan posisi kami sama sebagai striker yang bertugas mencetak gol," kata Torres.

Bahagiakan Orangtua

Gelandang Persiraja Banda Aceh, Assanur Rijal bersujud usai mencetak gol ketiga timnya ke gawang Persita Tangerang dalam laga Grup D Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Rabu (24/3/2021). Persiraja menang 3-1 atas Persita. (Bola.com/Arief Bagus)
Gelandang Persiraja Banda Aceh, Assanur Rijal bersujud usai mencetak gol ketiga timnya ke gawang Persita Tangerang dalam laga Grup D Piala Menpora 2021 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Rabu (24/3/2021). Persiraja menang 3-1 atas Persita. (Bola.com/Arief Bagus)

Torres baru resmi merasakan atmosfer Liga 1 pada 2020 yang terhenti dan kemudian resmi dibatalkan oleh PSSI. Padahal, penampilan Torres bersama Persiraja terbilang menjanjikan sebagai tim promosi.

Pada tiga awal, Laskar Rencong tak terkalahkan dengan hasil satu kali menang dan dua kali imbang. "Saya dan teman-teman pun yakin bisa meraih peringkat lebih baik dari posisi 10 besar yang ditargetkan Persiraja," kata Torres.

Sebagai pemain yang baru berkiprah di kompetisi kasta tertinggi, Torres mengaku belum mendapatkanya banyak hal dari sepak bola, khususnya dari segi materi.

"Tapi, alhamdulliah saya sudah membantu merehab rumah dan membeli sapi untuk keluarga," tutur Torres.

Ia mengaku ingin fokus dulu di sepak bola dengan usianya yang sudah 26 tahun. "Saya ingin membahagiakan orangtua dan keluarga lewat sepak bola," pungkas Torres yang pernah menghabiskan masa remajanya membantu sang ayah, Bukhari yang berprofesi sebagai pandai besi.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: