Atap bangunan sekolah dasar di Kabupaten Ngawi roboh

Atap bangunan Sekolah Dasar (SD) Negeri 7 Sidolaju di Desa Sidolaju, Kecamatan Widodaren, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, roboh karena kondisinya yang telah rapuh dan berusia tua.

Sesuai informasi, atap bangunan tersebut roboh pada Selasa (19/7) dini hari, sehingga tidak sampai melukai para siswa dan guru.

"Atapnya berdasarkan laporan sudah membahayakan. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, para siswa pada hari Senin kemarin saat dimulainya tahun ajaran baru sudah dipindah ke ruang lain. Ternyata, kemarin ambruk atapnya," ujar Kepala Bidang Pendidikan Dasar, Dinas Pendidikan Kabupaten Ngawi, Samirun di Ngawi, Rabu.

Baca juga: Atap ruang SMPN 1 Lebak roboh akibatkan lima siswa luka

Baca juga: Atap ruang kelas sekolah dasar negeri di Kabupaten Kudus roboh

Menurut dia, sebenarnya SDN 7 Sidolaju sudah masuk dalam daftar bangunan sekolah yang akan direhabilitasi pada tahun 2023 melalui Dana Alokasi Khusus (DAK). Pengajuan rehabilitasi tersebut sudah dilakukan pada tahun 2022 ini.
​​​​​​
Namun, karena kerusakannya cukup parah, maka Dinas Pendidikan akan mengusulkan perbaikan pada perubahan APBD 2022.

"Karena rusaknya parah, maka ada prioritas dan percepatan penanganan di akhir tahun anggaran 2022 untuk segera diusulkan pada PAK APBD 2022," kata Samirun.
​​
Sesuai data, atap yang ambrol adalah ruang untuk kelas 3 yang merupakan satu tiang bangunan dengan kelas 1 dan 2. Sehingga, cukup membahayakan juga jika kelas 1 dan 2 digunakan untuk kegiatan belajar mengajar.

Baca juga: Ambruknya bangunan SDN 14 Palangka diduga faktor alam

Baca juga: Polisi periksa tiga saksi robohnya gedung sekolah di Palembang

Berdasarkan penuturan para tenaga didik di sekolah setempat, sebelum roboh, bagian atap bangunan tersebut sudah mulai melengkung pada beberapa bulan terakhir. Sehingga cukup berbahaya.

Beruntung sejak hari pertama masuk sekolah tahun ajaran baru 2022/2023 Senin (18/7) kemarin, siswa kelas 3 sudah dipindah ke ruang perpustakaan. Sedangkan kelas 1 dan kelas 2 sementara menggunakan musala sekolah secara bergantian.

"Dengan demikian tidak ada siswa atau tenaga pendidik yang terluka. Kejadian ini segera ditindaklanjuti," tambahnya.

Atas kondisi tersebut, para guru dan siswa berharap Dinas Pendidikan Ngawi segera melakukan perbaikan sehingga proses belajar dan mengajar kembali maksimal.

Baca juga: Bupati Lebak: Ruang SMPN 1 Cibeber yang roboh akan dibangun

Baca juga: Disdik DKI siapkan sanksi terkait robohnya gedung SMAN 96 Jakarta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel