Atasi Ketimpangan Bahan Bakar Bersih Selama Pandemi COVID-19

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laman resminya who.int mengungkap sebuah penelitian baru tentang teknologi meteran pintar bayar sesuai pemakaian (LPG PAYG) guna membantu mengatasi tantangan keterjangkauan memasak yang bersih untuk rumah tangga sebagai ganti membayar biaya penuh untuk tabung Elpiji (LPG).

WHO juga menyebutkan bahwa keterjangkauan solusi memasak bersih dengan LPG adalah salah satu hambatan terbesar untuk mengurangi paparan polusi udara rumah tangga di rumah tangga miskin sumber daya.

Sebuah studi baru-baru ini menilai pola memasak LPG bayar sesuai pemakaian menunjukkan bahwa terlepas dari kesulitan ekonomi dan lainnya, jumlah LPG yang dikonsumsi rumah tangga tetap relatif stabil, yang menggambarkan bagaimana teknologi smart meter mungkin telah memertahankan lingkungan rumah yang lebih sehat selama pandemi COVID-19.

Mengatasi Ketimpangan Bahan Bakar Bersih Selama COVID-19

Polusi udara rumah tangga yang dihasilkan dari penggunaan kompor berpolusi yang dipasangkan dengan bahan bakar seperti kayu, arang, kotoran hewan atau minyak tanah merupakan faktor risiko utama penyakit di Afrika, khususnya di kalangan wanita dan anak-anak.

Kompor bertenaga listrik atau berbahan bakar gas seperti LPG, gas alam, dan biogas adalah solusi bersih dan terukur yang terbukti mengurangi paparan polusi udara rumah tangga dan penyakit.

Sebuah studi baru-baru ini di pemukiman informal Nairobi, University of Liverpool dan Amref International University di Kenya mengungkapkan bahwa 95 persen rumah tangga yang terdaftar dalam program PAYG selama COVID-19 memertahankan penggunaan sumber bahan bakar meskipun ada penurunan pendapatan.

Sebagai perbandingan, sampel rumah tangga di Eldoret, komunitas pinggiran kota di Kenya Barat, tanpa akses ke meteran PAYG selama pandemi COVID-19 dan sebaliknya harus bergantung pada pembelian tunggal LPG dalam jumlah besar atau mengurangi penggunaan rata-rata gas mereka sebesar 75 persen.

LPG PAYG Menawarkan Lebih dari Sekadar Keterjangkauan

Rumah tangga yang terlibat dalam penelitian melaporkan manfaat LPG PAYG di luar keterjangkauan bahan bakar.

Selain skema pembayaran fleksibel yang ditawarkan PAYG LPG, pelanggan juga merasakan adanya peningkatan keamanan dari luka bakar atau ledakan gas, kemampuan untuk menyiapkan beberapa hidangan secara bersamaan menggunakan kompor dua tungku yang dilengkapi dengan teknologi smart meter, dan pengiriman tabung bahan bakar langsung ke rumah mereka.

Rumah tangga dalam penelitian ini menunjukkan bahwa mereka dapat melakukan lebih banyak tugas memasak dengan LPG PAYG dibandingkan dengan jumlah yang sama yang dihabiskan untuk minyak tanah.

Studi lain yang dilakukan di pemukiman informal yang sama di Nairobi menilai efek lockdown selama COVID-19, seperempat rumah tangga yang membeli LPG dalam jumlah besar (misalnya tabung enam kg) tidak dapat memertahankan penggunaannya karena kehilangan pekerjaan dan penurunan pendapatan.

Mereka kembali beralih ke bahan bakar minyak tanah atau kayu, yang dapat dibeli dalam jumlah yang lebih kecil atau dikumpulkan secara gratis.

Selain itu, 95 persen dari semua rumah tangga melaporkan kehilangan pendapatan dengan 88 persen menunjukkan bahwa mereka rawan pangan.

LPG Selama Lockdown

Rumah tangga yang mengalihkan bahan bakar memasak utama mereka dari LPG selama lockdown lebih cenderung mengubah makanan yang mereka konsumsi, dengan perubahan umum termasuk pengurangan konsumsi daging dan roti dan konsumsi sayuran yang lebih tinggi.

Rumah tangga ini juga cenderung memiliki konsumsi LPG yang lebih rendah sebelum pandemi dan mengalami kehilangan pendapatan yang lebih besar dibandingkan dengan rumah tangga yang terus menggunakan LPG.

Dengan demikian, ketidaksetaraan dalam akses bahan bakar memasak yang bersih mungkin telah diperburuk pandemi COVID-19.

Studi ini menyoroti hubungan kompleks antara pergeseran demografi rumah tangga, tekanan keuangan, pola makan dan pola memasak selama COVID-19 dan juga menunjukkan bagaimana hubungan makanan energi memberikan peluang untuk mengatasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs): mencapai nol kelaparan ( SDG 2) dan akses energi yang terjangkau, modern, dan bersih secara universal (SDG 7) pada 2030, menambah manfaat kesehatan yang diberikan melalui energi rumah tangga yang bersih.

Memastikan bahwa LPG terjangkau, dapat diakses dan memenuhi kebutuhan makanan dan memasak keluarga harus menjadi prioritas kebijakan untuk membantu meningkatkan ketahanan pangan dan energi di kalangan masyarakat miskin perkotaan.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel