Atlet Chile jadi peserta pertama mundur dari Olimpiade karena COVID-19

·Bacaan 1 menit

Seorang atlet taekwondo Chile menjadi atlet pertama yang mundur dari Olimpiade Tokyo setelah dinyatakan positif COVID-19.

Fernanda Aguirre telah melakukan perjalanan ke Jepang dari Uzbekistan di mana dia mempersiapkan Olimpiade, namun dinyatakan positif begitu tiba di Jepang.

"(Dia) tidak menunjukkan gejala dan dalam kesehatan yang baik, tetapi sayangnya tidak akan bisa berlomba karena pihak berwenang Jepang memberlakukan karantina 10 hari," kata Komite Olimpiade Chile seperti dikutip AFP, Selasa.

Aguirre sudah dipindahkan ke fasilitas isolasi, begitu pula dengan pelatihnya.

Atlet berusia 21 tahun yang memenangkan medali perunggu Pan American Games 2019 itu lewat akun media sosialnya mengaku "hancur dan sangat sedih."

Baca juga: Profil Atlet Olimpiade: Perenang Aflah Fadlan Prawira

Serupa dengan Aguirre, laporan terbaru menyebutkan bahwa pemain skateboard Belanda Candy Jacobs juga terpaksa keluar dari Olimpiade setelah dinyatakan positif COVID-19.

Jacobs menulis di Instagram bahwa dia telah "melakukan segala daya untuk mencegah skenario ini dan melakukan semua tindakan pencegahan".

"Sayang saya dinyatakan positif COVID-19 pagi ini yang berarti perjalanan Olimpiade saya berakhir di sini," kata pemain berusia 31 tahun itu.

Hingga saat ini telah ada lusinan kasus COVID-19 terkait Olimpiade, sementara Olimpiade akan dibuka secara resmi Jumat.

Baca juga: Basuki beri wejangan untuk dua pedayung Indonesia di Olimpiade Tokyo

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel