Atlet taekwondo Rusia persembahkan emas Olimpiade untuk mendiang ibu

·Bacaan 2 menit

Atlet taekwondo Rusia Maksim Khramtcov mempersembahkan medali emas Olimpiade 2020 yang direbutnya pada Senin (26/7) untuk mendiang ibu.

Dikutip dari Reuters, Khramtcov merebut medali emas dari nomor tarung (kyorugi) kelas -80 kilogram putra setelah menaklukkan wakil Yordania Saleh Elsharabaty dengan skor 20-9.

"Ibu ingin melihat medali emas berada di genggaman saya. Jadi saya datang untuk mendapatkannya. Saya tidak berpikir untuk menyerah. Sekarang saya bisa mengalungkannya di leher saya untuk ibu," ujar atlet berusia 23 tahun tersebut.

Menurut Khramtcov, ibunya yang wafat enam bulan lalu selalu menjadi inspirasinya dalam berlaga.

Hasrat untuk meraih medali emas demi sang ibu juga membuat juara Kejuaraan Dunia Taekwondo tahun 2017 itu bersemangat menyembuhkan cedera patah tangan yang dideritanya pada bulan Mei 2021.

Media Rusia, RT, bahkan menyebut bahwa Khramtcov masih merasakan saat menjalani laga pertamanya di Olimpiade 2020.

"Ketika saya menyerang lawan di laga pertama, sakit itu masih terasa. Namun, saya hanya berpikir untuk bertarung dan menuntaskan tugas," kata dia.

Baca juga: Atlet Rusia akan pakai akronim ROC di Olimpiade Tokyo

Sementara sang lawan di final, Saleh Elsharabaty merasa ikut berbahagia dengan kemenangan Khramtcov.

Menurut Saleh, rivalnya tersebut sangat kuat dan pantas keluar sebagai yang terbaik.

Taekwondoin Rusia Maksim Khramtcov (kiri) saat bertanding melawan Saleh Elsharabaty dari Jordania di babak final kelas -80kg putra Olimpiade Tokyo 2020 di Makuhari Messe Hall A, Chiba, Jepang, pada 26 July 26, 2021 (ANTARA/REUTERS/MURAD SEZER)
Taekwondoin Rusia Maksim Khramtcov (kiri) saat bertanding melawan Saleh Elsharabaty dari Jordania di babak final kelas -80kg putra Olimpiade Tokyo 2020 di Makuhari Messe Hall A, Chiba, Jepang, pada 26 July 26, 2021 (ANTARA/REUTERS/MURAD SEZER)

"Saya bahagia untuknya. Saya juga senang dengan medali perak ini. Sekarang saya mengincar emas di Paris (Olimpiade 2024-red)," tutur pria berusia 22 tahun itu.

Saleh menganggap Khramtcov seperti saudara setelah mereka berlatih bersama di Yordania.

Hal tersebut terlihat ketika partai final berakhir, di mana Saleh dan Khramtcov saling berbagi senyum dan berpelukan.

Usai menyapa para pelatih lawan, mereka kembali ke matras untuk kembali berpelukan sebelum berpisah.

Baca juga: Peraih medali Olimpiade asal Iran berlaga sebagai pengungsi di Tokyo
Baca juga: Ringkasan medali Olimpiade Tokyo Senin 26 Juli

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel