Libur Natal dan Temuan Virus COVID-19 Baru Picu Inggris Batal Longgarkan PSBB

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, London - Pelonggaran pembatasan aturan COVID-19 untuk Natal telah dibatalkan untuk seluruh Inggris, Skotlandia dan Wales.

Melansir laman BBC, Minggu (20/12/2020), mulai tengah malam, aturan 4 tahap atau yang disebut dengan "Tier 4" akan diperkenalkan di berbagai area termasuk London, Kent, Essex, dan Bedfordshire.

Sementara itu, mereka yang berada di tingkat empat tidak dapat bertemu di dalam ruangan dengan siapa pun yang bukan dari rumah tangga mereka. Di tempat lain di Inggris, Skotlandia, dan Wales, aturan pencampuran dalam ruangan dipotong dari lima hari hingga Hari Natal.

Pengumuman Perdana Menteri Boris Johnson atas hal tersebut juga terjadi setelah para ilmuwan mengungkap temuan varian baru virus corona COVID-19 yang dapat menyebar lebih cepat.

Pembatasan tingkat empat - serupa dengan penguncian nasional kedua Inggris - akan berlaku di semua wilayah di Tenggara yang saat ini berada di tingkat tiga, meliputi Kent, Buckinghamshire, Berkshire, Surrey (tidak termasuk Waverley), Gosport, Havant, Portsmouth, Rother, dan Hastings. Aturan ini juga akan berlaku di London (semua 32 borough dan Kota London) dan Inggris Timur (Bedford, Central Bedford, Milton Keynes, Luton, Peterborough, Hertfordshire, Essex (tidak termasuk Colchester, Uttlesford dan Tendring).

Di Skotlandia, pembatasan COVID-19 hanya akan dilonggarkan pada Hari Natal, dengan daratan Skotlandia ditempatkan di bawah pembatasan paling ketat dari Boxing Day yang dirayakan pada 26 Desember.

Menguraikan perubahan tersebut, Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan dia berharap dia bertindak lebih cepat untuk mengekang virus pada bulan Februari, sambil menambahkan: "Berdiri di sini, mengatakan ini sebenarnya membuat saya ingin menangis."

Larangan bepergian ke seluruh Inggris Raya juga akan berlaku selama periode perayaan Natal dan Tahun Baru.

Di Wales, Menteri Mark Drakeford mengumumkan bahwa negara itu akan dikunci mulai tengah malam.

Diketahui, Inggris akan melakukan lockdown selama enam minggu mulai tanggal 26 Desember.

Aturan Pembatasan di Inggris

Orang-orang berjalan dengan mengenakan masker dan membawa tas belanjaan di Regent Street, setelah pelonggaran pembatasan virus corona COVID-19 menyusul berakhirnya kebijakan penguncian nasional atau lockdown kedua di Inggris, di London, Sabtu (5/12/2020). (AP Photo/Alberto Pezzali)
Orang-orang berjalan dengan mengenakan masker dan membawa tas belanjaan di Regent Street, setelah pelonggaran pembatasan virus corona COVID-19 menyusul berakhirnya kebijakan penguncian nasional atau lockdown kedua di Inggris, di London, Sabtu (5/12/2020). (AP Photo/Alberto Pezzali)

Untuk area yang memberlakukan aturan tahap empat di Inggris, perintah untuk tinggal di rumah telah dikeluarkan, dengan pengecualian bagi mereka yang harus bepergian untuk bekerja atau untuk pendidikan.

Izin pertemuan antar orang akan dibatasi hanya untuk bertemu satu orang di ruang publik terbuka.

Semua ritel non-esensial harus ditutup, bersama dengan penata rambut, bar kuku, gym dalam ruangan, dan fasilitas rekreasi.

Orang-orang di tempat lain akan disarankan untuk tidak bepergian ke area tingkat empat.

Pembatasan akan berlangsung selama dua minggu, dengan tinjauan pertama jatuh tempo pada 30 Desember.

Virus Corona Baru di Inggris

Perdana menteri baru Inggris Boris Johnson (AFP Photo)
Perdana menteri baru Inggris Boris Johnson (AFP Photo)

Johnson mengatakan dalam briefingnya di Downing Street bahwa dia tahu betapa "mengecewakan" berita itu, tetapi dia yakin tidak ada alternatif yang terbuka baginya.

Ketika virus mengubah metode serangannya, dia berkata, "kita harus mengubah metode pertahanan kita".

Johnson mengakui bahwa itu adalah "momen yang sulit" selama krisis virus corona berlangsung tetapi bersikeras bahwa segalanya akan "sangat berbeda" saat Paskah mendatang karena vaksin tersebut.

Dia tidak mengkonfirmasi apakah polisi akan diberitahu untuk menghentikan orang-orang yang pulang ke rumah selama periode perayaan Hari Natal.

Johnson mengatakan analisis menunjukkan varian baru dapat meningkatkan angka R sebesar 0,4 atau lebih. Meskipun ada "ketidakpastian yang cukup besar", itu mungkin hingga 70% lebih dapat ditularkan daripada varian lama, katanya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: