Australia Bakal Mulai Vaksinasi COVID-19 Massal pada Februari 2021

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Canberra - Menghadapi wabah baru COVID-19, pemerintah Australia telah berjanji untuk memulai vaksinasi massal pada Februari, bukan Maret seperti yang direncanakan.

Mengutip BBC, Jumat (8/1/2021), Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan regulator sekarang diharapkan untuk menyetujui vaksin Pfizer / BioNTech pada akhir Januari.

Dia mengumumkan rencananya pada hari Kamis ketika kota Sydney dan Melbourne tengah berjuang untuk mengendalikan cluster baru.

Pada Maret, empat juta warga Australia bisa divaksinasi, katanya.

"Kami sekarang berada dalam posisi di mana kami yakin akan dapat memulai vaksinasi pada pertengahan hingga akhir Februari," kata Morrison.

Setelah persetujuan peraturan, urutan pertama dari 10 juta dosis vaksin Pfizer di negara itu harus dikeluarkan dalam hitungan minggu.

Pihak berwenang juga membuat kesepakatan dengan AstraZeneca, yang mengembangkan vaksin dengan Universitas Oxford, untuk menghasilkan dosis secara lokal. Persetujuan vaksin itu diharapkan pada Februari, kata Morrison.

Target Vaksin Pemerintah Australia

Warga yang mengenakan masker mengantre untuk memangkas rambut mereka di Central Business District (CBD) Melbourne, Negara Bagian Victoria, Australia, 19 Oktober 2020. PM Australia Scott Morrison merilis pernyataan guna menyambut pelonggaran lockdown secara parsial di Victoria. (Xinhua/Bai Xue)
Warga yang mengenakan masker mengantre untuk memangkas rambut mereka di Central Business District (CBD) Melbourne, Negara Bagian Victoria, Australia, 19 Oktober 2020. PM Australia Scott Morrison merilis pernyataan guna menyambut pelonggaran lockdown secara parsial di Victoria. (Xinhua/Bai Xue)

Dengan kedua vaksin disetujui, Australia bertujuan untuk memberikan vaksin kepada 80.000 orang setiap minggu pada awalnya dan kemudian mempercepat langkahnya, kata pemerintah.

Ini bertujuan untuk melakukan vaksinasi terhadap empat juta orang pada awal Maret.

Kelompok prioritas pada putaran pertama termasuk 700.000 pekerja garis depan di sektor kesehatan, penegakan perbatasan dan panti jompo, bersama dengan penghuni panti jompo.

Setelah itu, warga Australia berusia di atas 70 tahun, Aborigin dan Penduduk Pribumi Selat Torres di atas 55 tahun, petugas kesehatan, orang dewasa dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, dan pekerja layanan darurat akan menjadi yang berikutnya.

Dua kelompok infeksi baru mengkhawatirkan pihak berwenang di negara itu, di mana jumlah kasus dan kematian secara keseluruhan relatif rendah.

Sekitar 28.500 infeksi virus corona dan 909 kematian telah dilaporkan sejak pandemi dimulai.

Morrison menambahkan bahwa pihak berwenang berusaha menghentikan penyebaran varian COVID-19 yang lebih menular yang pertama kali diidentifikasi di Inggris. Sejumlah pendatang di Australia dinyatakan positif mengidap jenis itu.

Secara global, Israel adalah pemimpin dalam vaksinasi orang terbanyak, diikuti oleh Uni Emirat Arab dan Bahrain, menurut situs pelacakan global yang berafiliasi dengan Universitas Oxford.

Infografis Vaksin COVID-19:

INFOGRAFIS: Deretan negara yang gratiskan vaksin Covid-19 ke warganya (Liputan6.com / Triyasni)
INFOGRAFIS: Deretan negara yang gratiskan vaksin Covid-19 ke warganya (Liputan6.com / Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: