Australia Baru Dapat Sinovac Hari Ini, Menkes Sebut RI Beruntung

Ezra Sihite
·Bacaan 1 menit

VIVA – Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyebut Indonesia cukup beruntung karena bisa mendapatkan lebih awal akses vaksin COVID-19 Sinovac buatan China.

Pasalnya kata dia beberapa negara lain seperti Bangladesh disebut Budi perlu antre sampai 3,5 tahun agat dapat vaksin ini. Sementara Australia saja baru pada Senin 15 Februari 2021 mendapat kiriman vaksin COVID-19 tersebut. Negara tetangga Malaysia saja kata dia, kalah cepat dengan Indonesia.

"Itu sebabnya kita beruntung sekali kita bisa dapat aksesnya duluan. Saya baru baca tadi Australia baru hari ini dikirim vaksinnya. Malaysia lebih ketinggalan lagi," ucap Menkes Budi Gunadi Sadikin dalam Rapat Pimpinan (Rapim) TNI-Polri 2021 di gedung ruang rapat utama Mabes Polri, Senin 15 Februari 2021.

Untuk itu kata dia keuntungan dapat vaksin lebih dulu harus ditindaklanjuti dengan baik. Budi menyebut program vaksinasi harus dilakukan secara cepat. Oleh karena itu Budi mengatakan perlu bantuan TNI-Polri untuk melakukan program vaksin massal bagi masyarakat.

Personel TNI-Polri yang punya kemampuan dan telah diberi pelatihan menyuntik akan diminta melakukan vaksinasi.

"Jadi kita beruntung. Nah ini saatnya supaya kita cepat. Oleh karena itu vaksinasinya butuh bantuan. Presiden rencananya mau segera melakukan suntikan-suntikan massal dan mohon izin untuk strategi ini saya juga akan melibatkan resources dari TNI sama Polri untuk bantu nyuntik. Jadi perangnya dengan suntikan," kata dia lagi.