Australia Tak Akan Terima Wisatawan Asing hingga 2022

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Melbourne - Perdana Menteri Scott Morrison mengumumkan bahwa turis internasional tidak akan disambut kembali ke Australia sampai tahun depan, lantaran pekerja migran dan pelajar mendapat prioritas lebih tinggi.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (6/10/2021), Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan bahwa Australia diperkirakan akan bersiap membuka wilayahnya ketika target vaksinasi mencapai 80 persen populasi berusia 16 tahun ke atas mendapat suntikan vaksin kedua.

Pekan lalu, ia menguraikan rencana untuk mengizinkan warga negara yang divaksinasi dan penduduknya tetap untuk terbang ke luar negeri mulai November untuk pertama kalinya sejak larangan perjalanan yang sangat keras mulai berlaku pada Maret tahun lalu.

Tetapi Morrison pada Selasa (5/10) mengatakan bahwa setelah warga Australia, prioritas berikutnya adalah pekerja migran terampil dan pelajar internasional yang memasuki Australia sebelum turis.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penutupan Wilayah Australia

Orang-orang melintasi Bourke Street di Melbourne, Australia, Kamis (30/9/2021). Infeksi Covid-19 di Melbourne melonjak ke level rekor dengan sebanyak 1.438 infeksi baru ditemukan di kota terbesar kedua Australia itu. (Daniel Pockett/AAP Image via AP)
Orang-orang melintasi Bourke Street di Melbourne, Australia, Kamis (30/9/2021). Infeksi Covid-19 di Melbourne melonjak ke level rekor dengan sebanyak 1.438 infeksi baru ditemukan di kota terbesar kedua Australia itu. (Daniel Pockett/AAP Image via AP)

Imigrasi Australia berada pada titik terendah sejak Perang Dunia II karena pembatasan pandemi.

Pandemi ini juga berdampak buruk pada universitas-universitas Australia yang sangat bergantung pada biaya yang dibayarkan oleh mahasiswa internasional. Sektor pendidikan khawatir bahwa siswa akan mendaftar di negara lain kecuali Australia segera membuka perbatasannya untuk mereka.

"Prioritas berikutnya adalah migran terampil yang sangat penting bagi negara dan yang divaksinasi ganda, serta siswa yang datang dan kembali ke Australia untuk studi mereka," kata Morrison kepada televisi Seven Network.

"Kami akan mendapatkan pengunjung internasional juga, saya percaya tahun depan," tambah Morrison.

Dewan Ekspor Pariwisata Australia, yang mewakili sektor yang menghasilkan A$45 miliar (US$33 miliar) per tahun dari turis internasional sebelum pandemi, ingin pengunjung internasional kembali pada bulan Maret.

Australia berlomba untuk menginokulasi populasinya saat wabah varian delta yang lebih menular yang dimulai di Sydney pada bulan Juni terus menyebar.

Negara bagian Victoria pada hari Selasa melaporkan rekor nasional 1.763 infeksi lokal baru. Negara bagian terpadat kedua di Australia juga melaporkan empat kematian akibat COVID-19.

Rekor nasional sebelumnya dari 1.599 infeksi dalam 24 jam ditetapkan oleh New South Wales ketika wabahnya memuncak pada 10 September.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel