Awal Muncul Istilah Bedah Plastik

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Operasi plastik pada zaman sekarang mungkin banyak yang mengenalnya sebagai upaya untuk membuat wajah terlihat lebih menarik. Bedah plastik yang melibatkan bedah rekonstruktif untuk alasan medis serta kosmetik atau estetika, diperkenalkan ke dunia kedokteran pada 1818. Lantas kenapa disebut plastik?

Dulu bedah plastik dilakukan karena berbagai alasan. Mulai dari masalah genetik hingga cedera dalam peperangan. Sepanjang sejarah bedah rekonstruksi ini, sudah banyak teknik yang dikembangkan untuk memperbaiki, membentuk kembali, dan merekonstruksi bagian tubuh, untuk mengembalikan fungsi dan menciptakan penampilan yang lebih alami.

Alasan malaformasi dan deformitas wajah seta tubuh juga berubah dari waktu ke waktu. Pada abad yang lalu penyebab utama adalah penyakit menular seperti cacar dan kusta, serta pertumbuhan dan tumor, gangren, borok kulit, dan operasi radikal.

Penyebab lainnya termasuk luka dan trauma, luka bakar yang tidak disengaja, dan amputasi oleh mesin. Masalah bawaan yang ada saat lahir, seperti bibir sumbing dan langit-langit mulut, dapat terjadi karena cacat bawaan atau genetik atau malformasi pada janin yang sedang berkembang.

"Bedah rekonstruktif bertujuan untuk memperbaiki, membangun kembali, dan mengembalikan bentuk dan fungsi suatu bagian tubuh," tulis Steve Parker dalam buku Medicine The Dafinitive Illustrated History.

Digunakan Sejak Zaman Kuno di India

Bedah rekonstruksi telah digunakan sejak zaman kuno di India, Yunani, dan Roma, bersama dengan prostesis. Salah satu penyebutan rekonstruksi pertama kali muncul dalam teks India Susruta Samhita , yang berusia lebih dari 2.500 tahun.

Yang mencolok dalam hal ini adalah hidung. Ini karena di India kuno, amputasi hidung adalah hukuman umum untuk kejahatan seperti perzinahan.

Susruta Samhita menjelaskan tentang transplantasi beberapa bagian kulit dan bahkan seluruh hidung dari satu individu ke individu lainnya.

Papirus Smith Mesir kuno, yang berasal dari waktu yang hampir bersamaan, juga menyebutkan perbaikan hidung. Sekitar 2.000 tahun yang lalu, penulis Romawi Aulus Celsus memasukkan teknik untuk rekonstruksi hidung dan bagian lain dalam De Medicina (on medicine).

Memperbaiki Hidung

Hidung itu sangat rentan terhadap trauma karena bentuknya yang menonjol. Astronom abad ke-16 Tycho Brahe terkenal karena memakai hidung palsu yang diduga terbuat dari perak, emas, tembaga, kuningan, atau kayu setelah terpotong dalam duel pedang pada tahun 1566.

Pada abad yang sama di Eropa, sifilis yakni penyakit yang baru datang dari Amerika---melanda penduduk, menyebabkan segala macam gejala yang mengerikan. Di antarayang paling terlihat adalah "hidung pelana.

Akibatnya, rekonstruksi hidung yang juga dikenal sebagai rhinoplasty menjadi prosedur medis utama pada waktu itu. Teknik-teknik India kuno untuk operasi hidung melibatkan pemotongan lipatan tipis kulit dari dahi, atau mungkin pipi.

Metode rhinoplasty India diamati oleh orang-orang Eropa yang bepergian dan juga sampai ke Eropa melalui teks-teks Islam.

Menyempurnakan seni

Pada tahun 1412, ahli bedah Gustavo Branca diberi lisensi untuk berlatih di Sisilia, Italia. Ia dan putranya Antonio segera memperoleh reputasi untuk bedah rekonstruksi hidung dan fitur wajah lainnya.

Pada tahun 1456, sejarawan Italia Bartolomeo Facia menulis "Branca adalah pencetus prosedur yang mengagumkan dan hampir luar biasa. Dia memikirkan cara memperbaiki dan mengganti hidung yang telah dimutilasi atau dipotong dan mengembangkan ide-idenya menjadi seni yang luar biasa."

Facia melaporkan bahwa Antonio Branca menggunakan kulit dan daging dari lengan daripada pipi atau dahi. Teknik ini disempurnakan ahli bedah tentara Prusia Heinrich von Pfolsprundt pada tahun 1460.

Pada tahun 1597, ahli bedah Italia Gaspare Tagliacozzi menerbitkan De Curtorum Chirurgia per Insitionem (On the Surgery of Mutilation by Grafting).

Kisah perintis ini membantu memajukan beberapa jenis bedah rekonstruktif, termasuk metode rhinoplasty Italia berdasarkan penggunaan kulit dari lengan, yang telah dikembangkan Branca.

Tagliacozzi beralasan bahwa bedah rekonstruktif melibatkan pertimbangan manfaat, mulai dari medis hingga hanya potensi kerugian kosmetik seperti ketidaknyamanan, mungkin kegagalan prosedur.

Istilah bedah plastik yang melibatkan bedah rekonstruktif untuk alasan medis serta kosmetik atau estetika, diperkenalkan ke dunia kedokteran pada tahun 1818. Istilah ini digunakan dalam ahli bedah Jerman Karl Ferdinand von Gräfe dalam laporan rhinoplasty. Ia yang menangani prosedur rekonstruksi hidung dan mengembangkan teknik lama.

Laporan itu muncul 90 tahun sebelum penemuan plastik sintetis yang dapat dicetak, dan istilah 'plastik' digunakan untuk menyiratkan 'dibentuk atau dicetak'.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel