Awalnya Liburan, Keluarga Asal China Terjebak di Seychelles karena Corona

Liputan6.com, Jakarta - Saat warga Beijing bernama Rex Yang tiba di Seychelles pada akhir Januari, ia tak berharap liburan keluarga yang direncanakan selama dua minggu akan berlangsung hingga tiga bulan tanpa akhir karena corona Covid-19.

Dilansir dari South China Morning Post, Selasa, 12 Mei 2020, keluarga Yang masih terlantar di pulau La Digue, pulau terbesar ketiga di kepulauan Seychelles di Samudra Hindia, Afrika Timur. Masa tinggal keluarga ini awalnya diperpanjang karena ibu Yang tidak sehat.

Kemudian diperpanjang karena bandara internasional Seychelles ditutup karena pandemi corona Covid-19. Sebelum krisis terjadi, Yang, ibu, saudara perempuan, dan keponakannya menikmati cuaca yang nyaman di La Digue, hutan yang rimbun, dan pantai yang jernih.

Ilustrasi berlibur. (dok. Engin_Akyurt/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)

"Kami bangun pukul 07.30 pagi. Kami memasak dan makan sarapan. Setelah itu, seluruh keluarga akan menghabiskan dua jam di pantai, memberi makan kura-kura raksasa Aldabra dan menikmati ombak," kata Yang.

"Setelah tidur siang, kami akan kembali ke pantai dan menikmati matahari terbenam yang indah di atas Samudera Hindia," tambahnya.

Lalu pada 14 Maret 2020, kasus corona Covid-19 pertama dilaporkan di Seychelles. Untuk menekan penyebaran, pemerintah dengan cepat memberlakukan langkah-langkah menjaga jarak sosial, menutup sekolah-sekolah dan toko-toko yang menjual barang-barang yang tidak penting, dan melarang orang asing memasuki dan meninggalkan negara itu.

Pantai telah ditutup sejak awal April, yang telah membuat frustrasi keluarga yang tinggal di rumah liburan dua lantai seluas 200 meter persegi dengan halaman rumput dan hamparan pasir.

"Kami pergi ke supermarket seminggu sekali untuk berbelanja. Kami bermain tenis dan bola voli di halaman kami. Ibuku menonton banyak sinetron China," ungkap Yang. "Saya serius belajar bahasa Prancis, salah satu bahasa resmi di Seychelles. Bahasa Prancis saya cukup bagus untuk percakapan sehari-hari sekarang," tambahnya.

"Penduduk setempat di sini tidak menunjukkan diskriminasi terhadap China. Pemilik rumah memberi saya sayur, buah, telur, daging ayam gratis, dan sebagainya. Tidak ada panic buying sama sekali di supermarket," katanya.

Lelah dengan jam kerjanya yang panjang dalam pekerjaan IT di Beijing, Yang berhenti pada 2018 untuk melakukan globetrotting. Ia mengunjungi India, Afrika, Amerika Selatan, dan Amerika Utara, tempat ia bekerja serabutan dan hidup dengan sedikit uang.

"Saya membawa keluarga saya untuk perjalanan Seychelles karena saya ingin menghabiskan waktu bersama mereka selama Festival Musim Semi. Saya akan menunda rencana globetrotting saya sekarang. Saya berencana untuk kembali ke Beijing dan tinggal di sana di 2020," jelas Yang.

Baiknya Warga Sekitar hingga Curhat di Media Sosial

Ilustrasi liburan. (dok. Foto Quang Nguyen vinh/Pixabay/Dinny Mutiah)

Waktu keberangkatan keluarga ini ke China menjadi alasan utama. Obat diabetes ibu Yang sekarang telah habis dan biaya lama tinggal di pulau itu telah melebihi anggaran mereka.

"Pemilik rumah sangat baik. Sewa bulanan rumah kami seharusnya 90 ribu Yuan atau 12 ribu dolar AS tapi ia hanya menagih kami 15 ribu Yuan atau 2,100 dolar AS. Membagi antara saya dan kakak saya, biaya hidup kami, termasuk sewa bulanan adalah 20 ribu Yuan di pulau ini," jelas Yang.

Pakar kesehatan terkemuka memperingatkan bahwa Afrika, wilayah miskin dengan sistem kesehatan yang lemah dan permukiman kumuh metropolitan yang luas, rentan terhadap wabah yang meluas dan potensi kematian yang tinggi.

Kasus Covid-19 pertama dilaporkan di Afrika pada 14 Februari ketika seorang warga negara China didiagnosis di Mesir, tetapi dengan populasi 1,2 miliar, benua itu sejauh ini mencatat kurang dari 2.000 kematian dari lebih dari 30.000 infeksi yang dikonfirmasi.

"Perubahan harian dalam berita imigrasi membawa emosi kita pada perjalanan roller coaster. Beberapa hari yang lalu, kami berharap bandara akan dibuka kembali. Namun kemudian, penerbangan dibatalkan lagi," katanya.

"Harapan kita sering berubah menjadi frustrasi. Tetapi karena kami telah mengalami perubahan suasana hati berkali-kali dan situasinya di luar kendali kami, kami telah memutuskan untuk tetap tenang dan mencoba yang terbaik untuk menjadi sehat secara fisik dan mental," ungkap Yang.

Untuk mempertahankan pandangan optimis, Yang membuat buku harian. Ia mencatat pengalaman dan pemikirannya dan mengunggahnya di media sosial untuk menghilangkan kekhawatiran teman dan keluarga di rumah.

Pada 25 April, ia mulai membagikan pengalamannya ke Weibo dan pada aplikasi video pendek populer Douyin. Yang mengejutkannya, dia memiliki respons yang luar biasa. Pengguna internet China terkesan dengan optimisme tak terbatas dan tekad bulatnya.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: