Awas, Banyak Calo Gentayangan Janjikan Kelulusan Seleksi PPPK Guru 2021

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Badan Kepegawaian Negara (BKN) mencatat sebanyak 173.329 orang peserta lolos calon pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) Guru pada seleksi kompetensi tahap pertama.

Namun demikian, masih ada peserta PPPK 2021 tidak lulus sebesar 420.504 orang yang diperbolehkan kembali mengikuti seleksi tahap II dan III.

Pelaksana Tugas Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana mengatakan, dilihat dari jumlah formasi yang tersedia maka formasi yang belum terisi untuk tahapan kedua dan ketiga nanti adalah sebesar 149.336 formasi. Dia berharap calon PPPK tidak ada yang mempercayai calo.

"Kami menggunakan tanda tangan elektronik. Kami berharap para peserta tidak percaya kepada calo-calo yang saat ini banyak gentayangan yang menjanjikan kelulusan peserta, karena tidak mungkin," ujarnya dalam diskusi online Pengumuman Hasil Seleksi Kompetensi Guru PPPK, Jakarta, Jumat (8/10).

Bima mengatakan, sistem seleksi penerimaan calon PPPK berbasis elektronik sehingga kecurangan dalam prosesnya tidak mungkin terjadi. Belum lagi sistem pengawasan terus ditingkatkan untuk mempersempit ruang pelanggaran.

"Kami sudah melakukannya dengan secara elektronik. Apalagi kalau ada tanda tangan basah yang saat ini banyak beredar, itu tidak ada," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Beredar SK Palsu

PPPK merupakan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang bekerja sesuai dengan perjanjian kontrak yang sudah ditetapkan.
PPPK merupakan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang bekerja sesuai dengan perjanjian kontrak yang sudah ditetapkan.

Bima menambahkan, saat ini juga beredar SK palsu atas nama Kepala BKN dan Kementerian PAN-RB. Dia meminta masyarakat tidak mempercayai SK tersebut.

"Nama saya dan nama Pak Menteri PAN-RB digunakan SK palsu. Kami berharap para peserta PPPK guru ini tidak prcaya dengan calo seperti itu," tandasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel