Awas, Penipuan Biro Perjalanan Kian Meningkat Selama Pandemi COVID-19

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dengan vaksinasi yang lebih luas dan pembatasan perjalanan yang lebih longgar, banyak orang membuat rencana liburan yang telah lama dinantikan.

Tetapi penipu membuat rencana sendiri untuk memisahkan pelancong yang bersemangat dari uang mereka melalui paket liburan yang terlalu bagus untuk menjadi benar, penawaran tiket pesawat palsu, dan skema teduh lainnya.

CNN, pada Kamis (27/5/2021), menjelaskan bahwa organisasi advokasi konsumen seperti Better Business Bureau mengeluarkan peringatan tentang peningkatan insiden yang melibatkan penipu yang sering bertindak sebagai perantara tiket pesawat dan agen perjalanan melalui panggilan telemarketing.

Taktik umum lainnya adalah situs web palsu atau "palsu" yang meniru platform pemesanan yang sah untuk tiket pesawat, hotel, atau mobil sewaan - tetapi tidak mengirimkan produk seperti yang dijanjikan.

Jenis penipuan ini melonjak saat perjalanan rekreasi muncul kembali - dan kemungkinan akan tetap merepotkan dalam waktu dekat.

Menurut data dari RoboKiller, aplikasi pemblokir panggilan dan pemblokir teks, perkiraan jumlah panggilan telemarketing otomatis dengan fokus perjalanan akan bertambah menjadi 4,9 miliar yang mengejutkan di Amerika Serikat pada tahun 2021, mewakili peningkatan 80 persen dari tahun lalu.

"Penipu cenderung mengikuti apa yang dilakukan orang, karena orang rentan terhadap penipuan yang dapat dipercaya dan relevan dengan kehidupan sehari-hari mereka," kata Giulia Porter, wakil presiden pemasaran di TelTech, perusahaan komunikasi seluler yang memiliki RoboKiller.

"Selama COVID-19, kami melihat banyak penipuan APD dan pelacakan kontak, karena itulah yang terjadi di dunia. Sekarang kami melihat penipuan perjalanan karena semua orang divaksinasi dan mereka ingin bepergian lagi."

Penggunaan Pengantar yang Direkam Sebelumnya dari Merek Perjalanan Terkenal

Ilustrasi Bandara Ternyaman (sumber: unsplash)
Ilustrasi Bandara Ternyaman (sumber: unsplash)

Porter mengatakan, salah satu strategi penipuan baru-baru ini menggunakan pengantar yang direkam sebelumnya dan tidak sah dari merek perjalanan terkenal - Delta, Booking.com, dan Marriott telah menjadi pilihan populer dalam sebulan terakhir - sebagai cara untuk membangun kepercayaan dengan target potensial.

Teks spam yang menjanjikan pelayaran gratis atau kesepakatan liburan lainnya juga sedang meningkat, dengan RoboKiller memproyeksikan 2,25 miliar pesan terkait perjalanan yang dikirim pada 2021, meningkat 300 persen dari tahun lalu.

Apa pun bentuknya, skema yang berpusat pada perjalanan bergantung pada jenis psikologi yang berbeda dari jenis penipuan umum lainnya, seperti penelepon yang meminta informasi kartu kredit Anda untuk memperbaiki masalah dengan nomor Jaminan Sosial Anda, yang seringkali sidertai dengan ancaman hukuman penjara jika Anda tidak membayar.

"Tujuan akhirnya sama: untuk mendapatkan informasi pribadi dan keuangan Anda sehingga mereka dapat menggunakannya sesuka mereka," Porter menjelaskan.

"Itu datang dalam dua bentuk berbeda: lebih banyak penipuan berbasis keuangan menggunakan rasa takut ... sedangkan penipuan perjalanan lebih membuat orang mendaftar untuk penawaran yang mungkin terlalu bagus untuk menjadi kenyataan."

Jika itu benar-benar penipu, mereka mencoba mendapatkan informasi kartu kredit Anda untuk digunakan sesuka mereka.

"Kerugian finansial bisa menjadi bencana. Menurut data dari Komisi Perdagangan Federal, $ 26 juta (Rp 371 miliar) hilang karena penipuan perjalanan, timeshare, dan penyewaan liburan dari Januari hingga Maret 2021, dengan rata-rata kerugian yang dilaporkan sekitar US$ 1.100 (Rp 16 juta) per insiden.

Penipuan juga meningkat di tempat lain. Di Inggris dan bagian lain Eropa di mana pembatasan pandemi mereda, pihak berwenang memperingatkan pelancong yang merencanakan liburan musim panas untuk mewaspadai tawaran penginapan palsu, paspor vaksin palsu, dan skema lain yang beredar online dan di media sosial.

Reporter: Lianna Leticia

Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca

Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca. (Liputan6.com/Trieyasni)