Azan Subuh Berkumandang, Tapi Masih Minum

Saat waktu sahur, lalu azan subuh berkumandang. Apakah saya masih boleh minum/makan? Atau terhitung sejak azan tersebut, sudah tidak boleh ada lagi yang masuk ke mulut?
(Rangga Hadimulyo, Jakarta)

Puasa dimulai dari terbit fajar, yaitu berbarengan dengan masuknya waktu subuh dan berakhir saat terbenam matahari yaitu berbarengan dengan masuknya waktu magrib. Ketentuan ini merujuk pada firman Allah dalam surat Al-Baqarah ayat 187. Saat azan subuh berkumandang, berarti pada waktu itu juga kita harus menghentikan makan, minum dan segala sesuatu yang bisa membatalkan puasa.
TEMPO.CO/Ilustrasi
Kita dianjurkan untuk sahur walaupun hanya dengan seteguk air. Ini berlaku untuk puasa wajib ataupun sunah. Rasulullah SAW bersabda, “Bersahurlah kamu karena sesungguhnya sahur itu berbarokah.” (H.R. Bukhari dan Muslim).

Sebelum azan subuh biasanya kita mengenal istilah imsak.Sebagian besar orang Indonesia masih beranggapan bahwa waktu imsak adalah 10 menit menjelang azan subuh yang ditandai dengan bunyi sirine di beberapa radio atau televisi. Sebenarnya, ini kurang tepat. Imsak artinya menahan diri dari hal-hal yang membatalkan (makan, minum, hubungan intim, dll) dari waktu subuh hingga waktu magrib. Jadi, ketika Anda bangun untuk makan sahur tapi sangat dekat dengan waktu azan subuh, dan dari radio atau televisi terdengar sirine atau lagu, tidak perlu khawatir. Anda punya waktu sepuluh menit untuk makan sahur. Manfaatkan waktu itu sebaik-baiknya.

Punya pertanyaan untuk Ustaz Aam? Kirim pertanyaan Anda pada halaman ini.

Baca juga:

Lebaran Berbeda, Masihkah Kita Berpuasa?
Mimpi Basah Setelah Sahur
Dua Niat, Satu Kali Puasa
[GALERI] 10 Masjid Terindah di Dunia
[GALERI] Liburan Sebelum Bulan Puasa

Memuat...

ARTIKEL LAIN

POLL

Apa jenis rasa kudapan yang Anda sukai saat berbuka?

Memuat...
Opsi Pilihan Jajak Pendapat