B20 Indonesia berupaya majukan pertumbuhan ekonomi yang inklusif

Forum dialog resmi G20, yang mewakili komunitas bisnis global atau B20, di bawah Presidensi Indonesia, berupaya memajukan pertumbuhan ekonomi yang inklusif, inovatif, dan kolaboratif.

"Kami telah berusaha memastikan bahwa prioritas ini tercermin dalam aksi nyata," kata Ketua B20 Indonesia Shinta Kamdani dalam KTT B20 di Nusa Dua, Bali, Minggu.

Untuk menuju pertumbuhan yang berkelanjutan, Indonesia ingin mengupayakan inklusivitas khususnya bagi UMKM dan kelompok rentan, merumuskan terobosan inovasi, serta kolaborasi di antara negara maju dan berkembang.

Shinta mengatakan bahwa di bawah visi tersebut, B20 Indonesia telah menghasilkan 25 rekomendasi kebijakan dan 68 aksi kebijakan.

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa seluruh rekomendasi yang dibentuk dari forum B20 mencerminkan situasi global saat ini yang diwarnai pandemi COVID-19, pertumbuhan transformasi digital yang cepat, kebutuhan rantai pasok global yang inklusif, serta kebutuhan mendesak untuk mendorong aksi iklim.

"Kita harus mengusung kerja bersama untuk menyelesaikan masalah yang kompleks ini. Tidak ada satu negara, satu perusahaan, atau satu lembaga pun yang bisa menangani masalah ini sendirian," ujar Shinta.

"Dan ini adalah semangat dari B20 untuk membangun dan memelihara kolaborasi multi pemangku kepentingan untuk menjawab tantangan dunia yang kita hadapi bersama," kata dia, menambahkan.

Shinta juga menyebut bahwa pelaksanaan B20 tahun ini didukung oleh lebih dari 1.200 gugus tugas dari 15 sektor industri, yang 34 persen di antaranya adalah perempuan.

KTT B20 bertujuan untuk menghasilkan rekomendasi kebijakan bagi pemerintah negara anggota G20.

Pembahasan dalam pertemuan yang melibatkan 100 pembicara internasional dan 2.000 peserta dari 69 negara itu sangat beragam mulai dari digitalisasi, energi, infrastruktur, perdagangan, pendidikan, serta isu perempuan dalam dunia usaha.

Baca juga: Menkes Budi ajak pelaku bisnis G20 berinvestasi di sektor kesehatan
Baca juga: Ketua Umum Kadin: B20 Indonesia tidak hanya bicara rekomendasi
Baca juga: Ketua Forum B20 jelaskan tantangan dekarbonisasi industri