BAB Kurang dari Tiga Kali Seminggu Tingkatkan Risiko Anda Terkena Kanker Kolorektal

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Frekuensi buang air besar (BAB) Anda kemungkinan besar bukan sesuatu yang Anda bicarakan, tetapi itu adalah sesuatu yang setidaknya harus Anda pikirkan. Jika ternyata Anda tidak cukup sering buang air besar, Anda berisiko mengalami masalah kesehatan yang serius, yaitu kanker kolorektal.

Buang air besar berjarak enam hari atau lebih, risiko kanker kolorektal 50 persen lebih tinggi

Sebuah meta-analisis tahun 2004, yang diterbitkan dalam The British Journal of Cancer, mengamati 14 studi kasus kontrol yang meneliti hubungan antara sembelit dan kanker kolorektal. Para peneliti menemukan 48 persen peningkatan risiko kanker kolorektal pada orang yang mengatakan mereka buang air besar setiap enam hari atau kurang, dibandingkan dengan orang yang melaporkan buang air besar setiap hari.

"Peningkatan risiko kanker kolorektal dan usus besar secara signifikan hanya ditemukan pada subjek yang melaporkan pergerakan usus (BM) setiap 6 hari atau kurang dibandingkan dengan mereka yang melaporkan BM harian," para penulis menyimpulkan.

"Oleh karena itu, kami menyarankan bahwa hanya BM yang sangat jarang dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal."

Risikonya cukup tinggi

Ilustrasi Mengejan dan Sembelit Saat Buang Air Besar Credit: pexels.com/Drio
Ilustrasi Mengejan dan Sembelit Saat Buang Air Besar Credit: pexels.com/Drio

Menurut American Cancer Society, kanker kolorektal — kanker apa pun yang memengaruhi usus besar atau rektum — adalah diagnosis kanker paling umum ketiga di antara pria dan wanita di AS.

Secara keseluruhan, risiko seumur hidup terkena kanker kolorektal adalah sekitar 4 persen baik untuk pria maupun wanita, meskipun itu mempengaruhi pria sedikit lebih sering.

BAB kurang dari tiga kali seminggu juga terkait dengan kanker kolorektal

Ilustrasi Sembelit/Freepik.com
Ilustrasi Sembelit/Freepik.com

Sebuah studi yang lebih baru, diterbitkan dalam Alimentary Pharmacology & Therapeutics pada Juli 2014, mengamati hampir 29.000 pasien dengan sembelit kronis dan lebih dari 86.000 kontrol tanpa itu dari database AS. Para peneliti menemukan bahwa orang dengan sembelit kronis — artinya mereka yang BAB kurang dari tiga kali seminggu — memiliki "prevalensi dan insiden kanker kolorektal yang lebih tinggi secara signifikan."

Para peneliti juga mencatat bahwa semakin parah sembelit kronis, semakin tinggi risikonya. Nicholas Talley , MD, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Meskipun sembelit kronis dianggap sebagai penyakit yang relatif jinak, praktisi harus menyadari hubungan potensial ini untuk memantau dan merawatnya sesuai dengan itu."

Penelitian lain menemukan hubungan antara BAB dan kanker kolorektal

Ilustrasi Toilet Credit: pexels.com/Giorgio
Ilustrasi Toilet Credit: pexels.com/Giorgio

Tapi bukan hanya sembelit yang bisa menjadi perhatian. Jenis perubahan yang berlawanan dalam gerakan usus Anda bisa membuat Anda berisiko terkena kanker kolorektal.

Menurut sebuah studi tahun 2009 yang diterbitkan dalam European Journal of Cancer, tinja yang cair juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal. Studi ini mengamati 25.663 pria dan wanita antara usia 45 dan 79 dan mereka menemukan bahwa "memiliki tinja yang cair dibandingkan dengan tinja lunak dikaitkan dengan peningkatan risiko [kanker kolorektal] sekitar 3 kali lipat di semua model," para penulis menjelaskan.

"Ini sangat signifikan dan hubungannya masih tetap ada ketika faktor gaya hidup dan variabel kebiasaan buang air besar dimasukkan dalam model."

Dokter Esteban Kosak , MD, seorang penulis medis dan penasihat untuk Symptomps.Care, sebelumnya mengatakan kepada Best Life bahwa sebagian besar orang dewasa yang sehat akan mengalami sembelit atau diare pada suatu saat dalam hidup mereka, tetapi penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang perubahan yang konsisten, yang dapat menjadi indikator sesuatu yang lebih serius.

Gejala kanker kolorektal lainnya yang harus diwaspadai

ilustrasi sembelit. Image by Anastasia Gepp from Pixabay
ilustrasi sembelit. Image by Anastasia Gepp from Pixabay

Selain sembelit parah dan buang air besar terus-menerus, American Cancer Society mencantumkan beberapa faktor risiko kanker kolorektal lainnya, yang sebenarnya dapat Anda kendalikan.

Misalnya, jika Anda kelebihan berat badan, tidak aktif secara fisik, makan makanan tinggi daging merah, merokok, atau minum alkohol dalam jumlah sedang hingga berat, risikonya lebih tinggi. Penderita diabetes tipe 2 atau yang berusia di atas 50 tahun juga memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker kolorektal.

Menurut Medical News Today, beberapa gejala kanker kolorektal dapat berupa darah dalam tinja yang membuat tinja tampak hitam, nyeri dan kembung di perut, kelelahan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, dan kekurangan zat besi yang tidak dapat dijelaskan.

Penting untuk menghubungi dokter Anda jika Anda mengkhawatirkan gejala-gejala yang berlangsung selama lebih dari empat minggu ini.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel