Badan PBB Perlu 300 Juta Dolar untuk Bantu Orang Palestina

PBB, New York (ANTARA/Xinhua-OANA) - Badan PBB yang membantu pengungsi Palestina, Kamis (14/2), menyampaikan permohonan bantuan darurat lebih dari 300 juta dolar AS untuk menyediakan bantuan penting buat orang yang paling menderita di Jalur Gaza dan Tepi Barat Sungai Jordan.

Bagian terbesar dari permohonan itu, atau 78 juta dolar AS, dimaksudkan untuk memberi bantuan pangan buat hampir tiga-perempat juta orang miskin di Jalur Gaza, yang telah menghadapi blokade Israel selama enam tahun, demikian siaran pers yang dikeluarkan di Markas PBB, New York, AS oleh Lembaga Bantuan dan Pekerjaan PBB bagi Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA).

"Saat pemimpin politik dan donor diserukan agar menanggapi bencana baru di seluruh dunia, krisis kemanusiaan buatan manusia tepat di sini di Jalur Gaza dan Tepi Barat tetap ada malah bertambah parah tanpa tanda akan reda setelah lebih dari enam dasawarsa," kata Wakil Komisaris Jenderal UNRWA Margot Ellis, saat peluncuran acara di Jalur Gaza.

Seruan tersebut juga akan mendanai penciptaan pekerjaan sementara dan program bantuan uang kontan, serta program kesehatan mental masyarakat, campur tangan kesehatan darurat dan gagasan air serta kebersihan di Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Direktur Departemen Layanan Bantuan dan Sosial UNRWA Martha Myers mengatakan orang Palestina telah "bergerak dari sebagai negara kelas dunia di dunia selama lebih dari 30 tahun belakangan menjadi kelas negara kelas tiga dunia di Jalur Gaza dan di luar Ramallah serta di Tepi Barat".

"Kemerosotan itu berjalan terus tanpa kendali dengan kemampuan untuk memproduksi dan membuat gagasan terhambat oleh kehidupan yang hancur oleh blokade, sehingga merusak masyarakat dan harapan keharmonisan politik dan menghancurkan peluang mengenai hasil positif," kata Myers sebagaimana dikutip Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Jumat pagi.

Israel memberlakukan blokade terhadap Jalur Gaza atas apa yang disebutkan "alasan keamanan" setelah kelompok HAMAS, yang tak mengakui hak Israel untuk ada, mendekat gerakan Fatah dari Jalur Gaza pada 2007.

Blokade Israel tersebut telah mengarah kepada situasi keamanan yang bertambah buruk di Jalur Gaza, dan mengakibatkan keprihatinan sangat besar dari masyarakat internasional.

PBB telah lama mengecam Israel karena blokade lamanya, dan menyatakan blokade itu hanya akan menjerumuskan rakyat di daerah itu ke dalam kemiskinan abadi dan menguntungkan kaum fanatik di Timur Tengah.(rr)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.