Bagian hilang, baru dan berubah dalam "Justice League Snyder's Cut"

Alviansyah Pasaribu
·Bacaan 9 menit

Film "Justice League Snyder's Cut" yang sudah lama dinantikan oleh para penggemar jagoan DC Comics akhirnya dirilis secara global di HBO Max kemarin, Kamis (18/3).

Meski jauh beda dari versi sutradara "Justice League" besutan Joss Whedon yang dirilis di bioskop pada 2017 silam, film karya Zack Snyder tak mengubah plot inti dari "Justice League".

Kedua film tersebut masih berkisah seputar Bruce Wayne alias Batman (Ben Affleck) yang merekrut tim pahlawan super untuk menghentikan invasi alien yang dipimpin oleh Steppenwolf (Ciarán Hinds), yang ingin mengubah dunia dengan menyatukan tiga perangkat alien kuno yang disebut "motherbox" yang disembunyikan di bumi selama ribuan tahun.

Baca juga: Joker versi Jared Leto akan kembali di "Justice League Snyder Cut"

Bruce pertama kali merekrut Diana Prince alias Wonder Woman (Gal Gadot), sebelum meyakinkan Barry Allen atau the Flash (Ezra Miller), Victor Stone, Cyborg (Fisher), dan Arthur Curry alias Aquaman (Jason Momoa) untuk bergabung.

Setelah pertempuran dengan Steppenwolf di bawah pelabuhan Kota Gotham yang membuat tim superheroes bentukan Wayne terguncang, mereka menggunakan motherbox terakhir untuk menghidupkan kembali tubuh Clark Kent, alias Superman (Henry Cavill), dan kemudian melawan Steppenwolf di dalam pembangkit listrik tenaga nuklir yang ditinggalkan di belantara yang ditinggalkan Rusia.

Meskipun ceritanya mungkin sama, cara kedua film ini bertutur sangat berbeda. "Justice League" Whedon, seperti hampir semua film pahlawan super yang dirilis secara teatrikal, diberi peringkat PG-13, yang berarti kekerasannya sebagian besar tidak berdarah-darah.

Namun, "Snyder's Cut" diberi peringkat R, yang berarti kekerasannya jauh lebih sadis dan memilukan. Jelas-jelas bukan tontonan anak-anak.

Baca juga: "Justice League Snyder Cut" akan jadi film superhero berdurasi terlama

Baca juga: Batman dan Scooby-Doo pecahkan misteri bersama di komik spesial

Baca juga: Gal Gadot berikan kesaksian kasus pelanggaran "Justice League"

Perbedaan

Seperti diketahui, film "Justice League" sebetulnya sudah digarap Snyder terlebih dahulu, namun pada Mei 2017 Warner Bros mengumumkan bahwa Snyder terpaksa meninggalkan proyek film karena sang putri, Autumn, meninggal dunia karena bunuh diri.

Film lantas dioper ke Joss Whedon, penulis sekaligus sutradara untuk film-film blockbuster Marvel Studios seperti "The Avengers" dan "Avengers: Age of Ultron".

Ada sejumlah perbedaan mencolok antara "Justice League" besutan Whedon dan "Justice League" versi Zack Snyder.

Dalam "Justice League" (2017), Whedon memangkas banyak adegan dari versi Snyder yang empat jam agar cocok dengan tuntutan durasi Warner Bros. yang hanya 120 menit. Contohnya adalah urutan adegan di kampung halaman Diana di Themyscira, ketika Steppenwolf tiba dengan parademons-nya untuk mendapatkan motherbox yang disimpan di lemari besi di sana.

Dalam versi Whedon, Variety mencatat urutannya adalah Steppenwolf datang, Ratu Hippolyta (Connie Nielsen) mengambil motherbox dan menyegel Steppenwolf di dalam ruang penyimpanan, Steppenwolf membebaskan diri dan lantas mengalahkan para kesatria Amazon saat mereka mencoba untuk menjauhkan kotak itu darinya, Steppenwolf berhasil merebut motherbox dan berpindah.

Adegan itu mulai sekitar pada menit ke-22 di film, dan berlangsung selama total sekitar 5 menit.

Dalam "Snyder's Cut", urutannya dimulai pada titik yang hampir sama dalam film, pada menit ke-25. Tapi adegannya berlangsung dua kali lipat lebih lama, kira-kira 11 setengah menit.

Saat Steppenwolf tiba di Themyscira, Snyder menunjukkan bagaimana para wanita Amazon beraksi melawan dengan sangat gigih bahkan sebagian mereka rela terkurung di dalam ruang penyimpanan motherbox dan luluh lantak terkubur ke laut bersamanya.

Hippolyta menyaksikan seluruh struktur penyimpanan runtuh ke laut, dan kamera Snyder tetap bertahan di kesedihannya atas kematian semua prajurit di dalamnya.

Pengorbanan mereka membuat pelarian Steppenwolf dari dasar lautan jauh lebih berdampak dan mengejutkan.

Serangan Steppenwolf di lapangan Themyscira juga lebih brutal dalam "Snyder's Cut".

Baca juga: Jason Momoa minta penyelidikan soal pelecehan pada "Justice League"

Baca juga: "Snyder Cut" akan dibagi jadi empat bagian berdurasi 1 jam

Perbedaan lain adalah ketika Wonder Woman menghentikan sekelompok teroris nihilistik untuk meledakkan sekelompok anak sekolah di London, dalam kedua versi tersebut, dia menerobos masuk ke dalam ruangan dan melemparkan para teroris ke dinding.

Pada versi Whedon, pertarungan ini akan berakhir dalam beberapa detik, dan kamera memotong sebelum kami melihat salah satu teroris benar-benar menabrak dinding. Namun, dalam versi Snyder, kita tidak hanya melihat banyak teroris membuat dampak, beberapa dari mereka memimpin terlebih dahulu, kita juga melihat percikan darah yang tertinggal begitu mereka jatuh tak bernyawa ke lantai.

Whedon juga menghentikan adegan saat Wonder Woman memeriksa anak-anak sekolah. Dia melihat seorang gadis, meringkuk di tanah. "Bolehkah aku menjadi sepertimu suatu hari nanti?". Diana lantas menjawab, "kau bisa jadi apapun yang kau mau."

Kekerasan yang memilukan dalam film Snyder berlanjut hingga akhir, setelah Superman bergabung dalam pertempuran dan mulai menghajar Steppenwolf.

Dalam versi Whedon, Superman dan Wonder Woman bekerja sama untuk menghancurkan kapak raksasa Steppenwolf; ketika Steppenwolf ketakutan, parademons mengerumuninya dan mulai melahapnya, dan dia berteleportasi entah ke mana.

Snyder mengambil pendekatan yang lebih pasti: Superman mengalahkan Steppenwolf begitu parah sehingga dia mematahkan salah satu tanduknya, kemudian Aquaman menusuknya dengan trisula, tak cukup di situ, Wonder Woman lanjut memenggal kepalanya dan mengirimkannya kembali melalui portal terbuka ke planet asalnya, Apokolips, di mana ia mendarat tepat di bawah kaki pemimpin Steppenwolf, Darkseid yang lantas menghancurkannya dengan sekali injakan.

Perbedaan nyata lainnya adalah Snyder menggunakan rasio aspek kotak - dan ramah IMAX - 1,33: 1 untuk memberi karakternya perawakan yang lebih vertikal.
Ketika Superman hidup kembali, dia diceritakan memilih kostum dari sederet kostum koleksinya, dia memilih setelan hitam alih-alih kostum biru-merah yang biasa dia pakai.

Di film Snyder penonton juga dikenalkan dengan Ryan Choi (Zheng Kai), seorang ilmuwan si Star Labs, yang di komik menjadi Atom. Dan Willem Dafoe muncul sebagai mentor Atlantis dari Arthur, Vulko, yang dimaksudkan sebagai penampilan teaser untuk "Aquaman" tahun 2018.

Lois Lane (Amy Adams) tinggal di rumah dan diliputi kesedihan di "Snyder's Cut" ketika Martha Kent (Diane Lane) mengunjungi untuk memberitahunya agar Lois kembali ke kehidupannya, di sini kita mengetahui bahwa, pada kenyataannya, Martha benar-benar superhero DC yang berubah bentuk yang dikenal sebagai Martian Manhunter, yang bersembunyi di depan mata sebagai pejabat militer Calvin Swanwick (Harry Lennix) dalam "Man of Steel" dan "Batman v Superman".

Ketika Lois benar-benar memutuskan untuk kembali ke dunia nyata, ada sedikit bocoran soal alat tes kehamilan - namun tak dilanjutkan untuk mengetahui hasilnya.

Dan, tentu saja, ada epilog, yang direkam Snyder tahun lalu terutama agar Batman dan Joker (Jared Leto) dapat berbagi adegan bersama. Adegan, berlatar dunia pasca-apokaliptik "Knightmare" di mana Superman menyerah pada AntiLife, dimaksudkan oleh Snyder untuk menunjukkan di mana ia berencana untuk mengambil saga "Justice League" dalam dua film berikutnya.

Cuplikan adegan film "Justice League Snyder's Cut" (Tangkapan layar YouTube)
Cuplikan adegan film "Justice League Snyder's Cut" (Tangkapan layar YouTube)

Baca juga: Game "Suicide Squad" bakal hadir di PS5 hingga Xbox Series X

Baca juga: "Justice League: Snyder Cut" tak akan tampilkan pekerjaan Joss Whedon

Hal baru

Darkseid yang haus menguasai jagat raya di semesta DC dimunculkan di "Snyder's Cut".

Menghadirkan sosok Darkseid di "Justice League" adalah salah satu dari banyak elemen utama yang dikembalikan Snyder ke versinya.

Dalam film Whedon, Steppenwolf adalah pemimpin pasukan untuk menaklukkan bumi dengan motherbox, di "Snyder's Cut", pemimpinnya adalah Darkseid.

Di film versi ini diungkap obsesi Darkseid untuk menemukan "persamaan anti-kehidupan" - rumus yang memungkinkan siapa pun yang menggunakannya untuk memegang kendali penuh atas pikiran semua makhluk hidup. Tidak ada penyebutan AntiLife Equation, "rumus anti-kehidupan" dalam "Justice League" versi Whedon, tetapi dalam "Snyder's Cut", Steppenwolf bersukacita saat menyadari bahwa itu ada di bumi.

Bisa dibilang, hal itu jadi bagian terbaik dari "Snyder's Cut" di mana motivasi semua karakter jauh lebih jelas.

Dalam versi Whedon, Steppenwolf bertekad untuk menaklukkan karena itulah yang dilakukan karakter jahat dalam film ini. Sementara Zack Snyder membuat gamblang bahwa Steppenwolf diusir dari Apokolips karena menentang Darkseid, dan dia melihat menaklukkan bumi sebagai kesempatan terbaiknya untuk penebusan.

"Snyder's Cut" juga memberi ruang pemahaman kepada pemirsa soal apa sejatinya motherbox dan mengapa tiba-tiba Steppenwolf tertarik padanya.

Baca juga: Ray Fisher tantang Joss Whedon untuk menuntutnya secara hukum

Baca juga: J.J. Abrams buat serial "The Shining" dan "Justice League Dark"

"Justice League" versi Zack Snyder dibuka dengan kematian Superman dalam "Batman v Superman: Dawn of Justice". Dan saat kita melihat derak kematian Clark bergema di seluruh planet, kita menyaksikan masing-masing dari tiga motherbox tersentak di kehidupan.

Namun bukan berarti Steppenwolf mudah menemukannya. Tidak seperti dalam film Whedon - di mana Steppenwolf seolah-olah langsung tahu di mana motherbox Atlantis berada - Snyder menghabiskan waktu melacak perburuan Steppenwolf untuk menemukannya, termasuk menggunakan teknologi membaca pikiran yang menyeramkan pada tentara Atlantis yang diculik.

Penambahan terbesar pada film Snyder melibatkan cerita latar untuk Barry Allen dan Victor Stone yang dihilangkan dari versi Whedon.

Whedon hanya memperkenalkan setiap karakter dan kemampuan mereka sejak awal dan kemudian sebagian besar menganggap kemampuan itu sebagai anugerah.

Salah satu urutan paling menghibur dalam "Snyder's Cut" adalah adegan besar pertama Barry di Central City, di mana dia menyaksikan Iris West (Kiersey Clemons) mengalami kecelakaan mobil saat Barry hendak melamar pekerjaan di fasilitas penitipan anak anjing, dan dia menyelamatkannya.

Sementara Victor, digambarkan sebagai karakter yang berbeda dalam "Snyder's Cut".

Lewat kilas balik, kita melihat ibu Victor, Elinore (Karen Bryson), membelanya karena meretas sistem komputer Universitas Gotham untuk membantu teman sekelas yang keluarganya kehilangan rumah.

Dalam film Snyder, dijelaskan Victor dan Elinore mengalami kecelakaan mobil saat berkendara pulang dari pertandingan sepak bola yang dilewatkan lagi oleh ayah Victor Silas (Joe Morton).

Alih-alih menyelami kemampuannya seperti yang dia lakukan dalam versi Whedon, Victor menjelajahinya dengan rasa takut dalam film Snyder.

Di sini, Victor dibutakan oleh amarah yang dia rasakan terhadap ayahnya. Hanya setelah Silas meninggalkan rekaman di mana dia menguraikan apa yang dapat dilakukan Victor sekarang sebagai Cyborg, pemirsa bisa memahami sepenuhnya ambisi Snyder untuk karakter tersebut: Dia adalah "master absolut" dunia digital yang dapat mengontrol segalanya mulai dari ekonomi global hingga persenjataan nuklir dunia sesuka hati. Dengan kata lain, Victor adalah Dewa Teknologi, yang harus memilih untuk menggunakan kemampuannya yang tak terbatas untuk kebaikan.

Kemampuan Barry juga terasa jauh lebih kuat di "Snyder's Cut". Untuk mencegah motherbox menyatu, Victor perlu diledakkan secara harfiah di dalamnya, yang hanya dapat dilakukan Barry dengan membangun muatan listrik besar-besaran dengan kecepatannya. Tapi dia jatuh dan gagal, motherbox bersatu, dan dunia mulai berakhir - pada titik mana, Barry berlari begitu cepat sehingga dia mulai berlari mundur dalam ruang waktu.

Beberapa pemotongan adegan memang diperlukan oleh Whedon untuk memenuhi mandat Warner Bros. yang mengharuskan film tuntas dalam dua jam.

Baca juga: "Zack Snyder's Justice League" tampilkan pertempuran epik Darkseid

Baca juga: Jared Leto punya tampilan baru di "Justice League" versi Zack Snyder

Baca juga: "The Snyder Cut" rilis 18 Maret di HBO Max