Bagian utara silo di Pelabuhan Beirut runtuh setelah terbakar

Bagian utara silo (tempat menyimpan material curah) biji-bijian hasil pertanian di Pelabuhan Beirut runtuh pada Minggu (31/7) setelah terbakar beberapa pekan, beberapa hari menjelang peringatan dua tahun insiden ledakan di Beirut pada 4 Agustus.

Kejadian itu menyebabkan awan debu besar.
Awan debu menyebar hingga sejauh 1.500 meter dari pelabuhan, lansir Kantor Berita Nasional Lebanon mengutip Menteri Lingkungan Hidup Lebanon Nasser Yassin.

Api mulai berkobar di bagian utara silo di pelabuhan tersebut sekitar tiga pekan lalu akibat biji-bijian yang berfermentasi di lokasi tersebut dan tak kunjung padam terlepas dari adanya upaya tanpa henti untuk memadamkannya.

Bagian utara silo-silo raksasa itu diguncang ledakan dahsyat pada 4 Agustus 2020 di Pelabuhan Beirut yang menyebabkan sedikitnya 200 orang tewas dan lebih dari 6.000 lainnya luka-luka serta menghancurkan sebagian besar wilayah Ibu Kota Lebanon itu.

Silo biji-bijian yang rusak akibat ledakan di Beirut pada 4 Agustus 2020 terlihat di Beirut, Lebanon, pada 28 Juli 2022. (Xinhua/Bilal Jawich
Silo biji-bijian yang rusak akibat ledakan di Beirut pada 4 Agustus 2020 terlihat di Beirut, Lebanon, pada 28 Juli 2022. (Xinhua/Bilal Jawich


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel