Bahas Kasus Mutilasi di Mimika & Penganiayaan Warga Mappi, DPR Papua Bentuk 2 Pansus

Merdeka.com - Merdeka.com - Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPR Papua) resmi membentuk dua Panitia Khusus (Pansus). Pansus ini akan membahas dan menyikapi kasus mutilasi 4 warga Nduga di Mimika serta penganiayaan tiga warga sipil di Mappi.

Pembentukan pansus disepakati dalam Rapat Badan Musyawarah (Bamus) DPR Papua. Rapat dipimpin langsung Wakil Ketua I DPR Papua Yunus Wonda didampingi Wakil Ketua II DPR Papua Edoardus Kaize di Kantor DPR Papua, Rabu (21/9).

"Dalam Bamus, kita telah menyepakati membentuk dua pansus, yakni Pansus Mutilasi Mimika dan Pansus Mappi," ujar Yunus.

Sampaikan Aspirasi ke Pemerintah Pusat

Dia menyebutkan, semua aspirasi masyarakat yang masuk ke DPR Papua, seperti terkait kasus mutilasi 4 warfa Nduga di Mimika, penganiayaan 3 warga sipil oleh oknum TNI di Mappi, juga unjuk rasa Save Lukas Enembe pada Selasa (20/9), akan diteruskan ke Jakarta.

"Kita sudah putuskan hari ini, besok DPR Papua akan berangkat untuk menyerahkan ketiga aspirasi itu ke instansi terkait di Jakarta. Kami hanya meneruskan aspirasi, sebagai tugas kami di lembaga ini meneruskan aspirasi rakyat ke pemerintah pusat," tutur Yunus.

Pihaknya tidak mengintervensi hal-hal terkait aspirasi yang masuk. Tugas mereka hanya meneruskan aspirasi masyarakat. [yan]