Baitul Maal Aceh sudah salurkan Rp8,3 miliar zakat ke masyarakat

·Bacaan 2 menit

Baitul Maal Aceh (BMA) menyebutkan pihaknya telah menyalurkan zakat sebanyak Rp8,3 miliar untuk 7.719 penerima manfaat zakat atau mustahik yang tersebar di seluruh kabupaten/kota di Aceh hingga triwulan pertama 2022.

“Alhamdulillah sampai dengan tanggal 31 Maret 2022 dana zakat yang terealisasi sebesar Rp8,3 miliar atau 10 persen dari plafon,” kata Kepala Sekretariat BMA Rahmad Raden di Banda Aceh, Ahad.

Ia mengatakan plafon dana zakat yang dialokasikan dalam Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) Sekretariat BMA Aceh tahun 2022 sebesar Rp83,3 miliar. Dana ini akan disalurkan kepada tujuh senif yaitu senif fakir, miskin, amil, muallaf, gharimin, fisabilillah dan ibnu sabil.

Hingga saat ini, kata dia, zakat yang yang telah disalurkan meliputi untuk senif (kelompok yang berhak menerima zakat) fakir sebanyak Rp801,5 juta, miskin Rp5,43 miliar, amil Rp125 juta, muallaf Rp644,4 juta, gharimin Rp318 juta, fisabillah Rp72,9 juta dan ibnu sabil Rp950,2 juta.

“Sedangkan jumlah mustahik atau penerima manfaat zakat yang telah dibantu berjumlah 7.719 orang dari di seluruh Aceh. Tentunya realiasasi penyaluran ini akan semakin meningkat, mengingat saat ini semua program BMA sedang berjalan,” katanya.

BMA merupakan lembaga keistimewaan yang dibentuk Pemerintah Aceh untuk menjaga, memelihara, mengelola dan mengembangkan zakat, infak, wakaf, harta keagamaan lainnya dan pengawasan perwalian berdasarkan syariat Islam.

Pada 2022, BMA Aceh telah menganggarkan sejumlah dana zakat untuk berbagai program kesejahteraan umat dalam rangka menurunkan angka kemiskinan di Aceh.

“Program-program tersebut terdiri atas berbagai sektor, diantaranya untuk sektor sosial, pendidikan, pemberdayaan ekonomi, kesehatan, dakwah dan syiar Islam,” katanya.

Ia berharap melalui program-program tersebut akan terus memberikan dampak yang terbaik untuk masyarakat serta mendukung target Pemerintah Aceh dalam menurunkan angka kemiskinan.

“Mumpung saat ini masih dalam bulan suci Ramadhan, kami juga mengajak para muzaki untuk menyetorkan zakatnya melalui BMA,” demikian Rahmad Raden.

Baca juga: Baitul Mal Aceh optimalkan zakat bantu korban kekerasan dan stunting

Baca juga: Penyaluran zakat di Aceh diterapkan dengan skema dari rumah ke rumah

Baca juga: Zakat harus dikelola secara modern, kata Kepala BMA

Baca juga: Banda Aceh luncurkan program gerakan sadar zakat dari mimbar masjid

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel