Bakal Bertemu Jeff Bezos, PM Inggris Boris Johnson Siap Tagih Pajak Amazon

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berencana untuk menekan bos Amazon Jeff Bezos tentang catatan pajak raksasa teknologi itu ketika keduanya bertemu di New York pada Senin (20/9) waktu setempat.

Rencana pertemuan tersebut diungkapkan oleh kantor Perdana Menteri Inggris, Downing Street.

Dikutip dari laman The Guardian, Senin (20/9/2021) Johnson akan bertemu Bezos sebagai bagian dari perjalanan tiga harinya ke New York dan Washington, di mana PM Inggris tersebut akan berpidato di majelis umum PBB.

Johnson juga akan menghadiri pembicaraan dengan presiden Amerika Serikat Joe Biden, dan Wakil Presiden Kamala Harris di Gedung Putih.

Setelah menetapkan rencana darurat untuk mengatasi COVID-19 di Inggris musim dingin ini, dan melakukan perombakan anggota pemerintahannya, Johnson berharap untuk mengalihkan fokus ke agenda global pada perjalanan pertamanya di luar Inggris sejak awal pandemi.

Amazon, yang membuat Bezos – pendiri dan mantan kepala yang sekarang menjadi ketua eksekutifnya – menjadi multimiliuner, telah menghadapi pertanyaan terus-menerus mengenai apakah ia membayar pajak dengan adil, serta syarat dan ketentuan yang dihadapi oleh tenaga kerjanya.

Baru-baru ini terungkap bahwa pendapatan Amazon di Inggris meningkat lebih dari 50 persen 2020 lalu menjadi £20,63 miliar, tetapi divisi utamanya di Inggris membayar hanya £18,3 juta dalam bentuk pajak langsung.

Bezos melakukan perjalanan singkat ke luar angkasa dengan roketnya New Shepard awal 2021 ini, sebagai bagian dari apa yang dijuluki "perlombaan luar angkasa miliarder", dengan orang-orang terkaya di dunia lainnya termasuk CEO Tesla, Elon Musk.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Jubir PM Inggris Tekankan Kesepakatan Negara G7 Tentang Pajak Digital

PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19.  (AP/Frank Augstein)
PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19. (AP/Frank Augstein)

Saat ditanya apakah Johnson akan meningkatkan catatan pajak Amazon dengan Bezos, juru bicara resmi PM Inggris tersebut mengatakan: "Ya, Anda dapat mengharapkan perdana menteri untuk mengangkat masalah penting ini."

"Seperti yang Anda ketahui, kami telah menjadi advokat terkemuka untuk solusi internasional untuk tantangan pajak yang ditimbulkan oleh digitalisasi ekonomi," kata juru bicara itu.

"Kami mendapatkan kesepakatan di G7 tentang pajak digital, jadi kami 'akan sangat ingin meningkatkan itu," tambahnya.

Dengan Biden yang juga merupakan pendukung kuat dalam pendekatan terhadap perpajakan perusahaan, langkah tersebut mungkin sebagian ditujukan untuk menekankan kredensial reformasi Johnson sebelum perjalanan pentingnya ke Gedung Putih.

Johnson juga diperkirakan akan menekan Biden untuk mencabut larangan perjalanan yang mencegah sebagian besar warga Inggris mengunjungi AS.

Kedua negara membentuk kelompok kerja tiga bulan lalu untuk bekerja membuka perjalanan, tetapi belum ada proposal yang muncul dari langkah tersebut.

Inggris akan secara substansial melonggarkan pembatasan perjalanan bulan depan, mengganti sistem lampu lalu lintas tiga tingkat dengan dua tingkat, dan mengurangi persyaratan tes COVID-19 untuk pelancong yang sudah divaksinasi lengkap yang berasal dari negara-negara non-daftar merah mereka.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel