AS Bakal Izinkan Penggunaan Vaksin COVID-19 Pfizer untuk Anak Usia 12-15 Tahun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) diharapkan segera mengesahkan penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer untuk anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun pekan depan.

Dikutip dari Channel News Asia, Selasa (4/5/2021) hal itu diungkapkan oleh seorang pejabat federal AS dan seorang sumber yang akrab dengan proses tersebut.

Pemberian vaksin ini akan membuat untuk banyak pelajar bisa menghadiri kelas tatap muka sebelum dimulainya tahun ajaran baru di AS.

Pengumuman tersebut akan datang sebulan setelah perusahaan menemukan bahwa pengambilan gambarnya, yang sudah diotorisasi untuk mereka yang berusia 16 tahun ke atas, juga memberikan perlindungan bagi kelompok yang lebih muda.

Pejabat federal, yang enggan menyebutkan namanya, mengatakan bahwa FDA diharapkan untuk memperluas otorisasi penggunaan darurat vaksin dua dosis Pfizer pada awal pekan depan, dan mungkin lebih cepat.

Seseorang yang mengetahui proses tersebut, yang juga enggan menyebut namanya, mengonfirmasi dan menambahkan bahwa FDA diperkirakan akan menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer untuk anak-anak yang berusia lebih muda pada musim gugur ini.

Tindakan FDA akan diikuti oleh pertemuan komite penasehat vaksin federal untuk membahas apakah akan merekomendasikan vaksin untuk anak usia 12 sampai 15 tahun.

Pemberian vaksin dapat dimulai setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengadopsi rekomendasi komite.

Langkah-langkah itu bisa diselesaikan dalam hitungan hari.

The New York Times pertama kali melaporkan perkiraan waktu untuk otorisasi pemberian vaksin tersebut.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Studi Vaksin oleh Pfizer

Seorang petugas medis memegang nampan dengan dosis vaksin Pfizer COVID-19 untuk para veteran Amerika Serikat, di Shelton, Washington, Kamis (4/3/2021). Veteran segala usia bisa mendapatkan vaksin di klinik Puget Sound VA.  (AP Photo/Ted S. Warren)
Seorang petugas medis memegang nampan dengan dosis vaksin Pfizer COVID-19 untuk para veteran Amerika Serikat, di Shelton, Washington, Kamis (4/3/2021). Veteran segala usia bisa mendapatkan vaksin di klinik Puget Sound VA. (AP Photo/Ted S. Warren)

Pfizer, pada akhir Maret 2021 merilis hasil awal dari studi vaksin terhadap 2.260 sukarelawan di AS berusia 12 hingga 15 tahun, yang menunjukkan bahwa tidak ada kasus COVID-19 di antara remaja yang divaksinasi penuh dibandingkan dengan 18 di antara mereka yang diberi suntikan tiruan.

Anak-anak memiliki efek samping yang mirip dengan orang dewasa, menurut Pfizer.

Efek samping utama dari vaksin adalah nyeri, demam, menggigil dan kelelahan, terutama setelah dosis kedua.

Studi oleh Pfizer ini akan terus melacak penerima vaksin selama dua tahun untuk informasi lebih lanjut tentang perlindungan dan keamanan jangka panjang.

Pfizer bukan satu-satunya perusahaan yang berusaha menurunkan batas usia untuk vaksinnya.

Hasil dari studi vaksin Moderna di AS pada anak usia 12 hingga 17 tahun juga diharapkan datang pada pertengahan tahun ini.

Tetapi sebagai tanda bahwa temuan itu menjanjikan, FDA AS telah mengizinkan kedua perusahaan untuk memulai studi pada anak-anak berusia 11 tahun ke bawah, mulai dari usia 6 bulan.

Lebih dari 131 juta dosis vaksin COVID-19 Pfizer telah diberikan di AS, di mana permintaan vaksin di antara orang dewasa telah melambat secara dramatis dalam beberapa pekan terakhir.

AS telah memesan setidaknya 300 juta dosis vaksin COVID-19 Pfizer pada akhir Juli 2020, yang cukup untuk melindungi hingga 150 juta orang.

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin COVID-19

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin COVID-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin COVID-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Berikut Ini: