Balittra berhasil perpendek waktu tanam padi varietas lokal Kalsel

Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa (Balittra) pada Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan), Kementerian Pertanian berhasil melakukan uji inovasi teknologi guna memperpendek waktu tanam padi varietas lokal di Kalimantan Selatan (Kalsel) dari 8 bulan menjadi 4 bulan.

"Melalui pengaturan budidaya dengan menerapkan teknologi budidaya padi unggul (RAISA) terhadap varietas lokal diharapkan dapat mempercepat umur panen dan meningkatkan produksi padi varietas lokal," kata Kepala Balittra Agus Hasbianto di Banjarbaru, Minggu.

Adapun demplot inovasi teknologi tersebut berada di lokasi kegiatan optimasi lahan rawa di Desa Danda Jaya, Kecamatan Rantau Badauh, Kabupaten Barito
Kuala.

Lahan seluas 0,5 hektar menjadi area uji teknologi terhadap empat jenis padi lokal yaitu siam marley, setara, mayang dan madu.

Diungkapkan Agus, padi varietas lokal yang secara luas ditanam oleh petani di lahan rawa memiliki umur yang sangat panjang dari persemaian hingga panen, yakni 8 bulan. Petani umumnya memulai kegiatan menanam padinya pada Januari dan panen pada Agustus setiap tahun.

Dengan menerapkan teknologi yang dikenalkan peneliti Balittra, diharapkan petani dapat menanam padi dua kali dalam satu tahun dengan varietas lokal dan unggul.

Baca juga: Petani Kediri budi daya padi "Black Madras"

Agus menyebut ternyata padi lokal memperlihatkan respons yang baik terhadap pemupukan.

Untuk itulah, diharapkan produksi tanaman juga meningkat dan akhirnya meningkatkan pendapatan petani.

Kemudian keuntungan lain yang diperoleh yaitu penyediaan benih yang bermutu dapat dilakukan secara partisipatif, sehingga memberikan peluang bagi petani sebagai penangkar dan menjaga kualitas dan ketersediaan benih bagi petani setempat.

Sementara Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Barito Kuala Murniati mengakui padi varietas lokal telah menjadi kearifan masyarakat dan petani Banjar.

Harga yang tinggi dan cita rasa yang disukai menjadi alasan kuat bertahannya padi lokal ditanam petani yang luasannya mencapai 70 persen di Barito Kuala.

"Maka dengan inovasi teknologi ini petani masih dapat terus menanam padi lokal sekaligus meningkatkan indeks pertanamannya dari 1,00 menjadi 2,00," ucapnya.

Baca juga: Bulog kembangkan produk beras premium varietas lokal
Baca juga: Padi varietas BK-Situbondo bisa menghasilkan 10,56 ton per hektare