Bandara Guangzhou China Klaim Sebagai Bandara Tersibuk di Dunia 2020

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bandara Internasional Baiyun Guangzhou di China mengumumkan bahwa ia telah menjadi bandara tersibuk di antara rekan-rekan globalnya pada 2020. Airports Council International memberi peringkat bandara China selatan ke-11 pada 2019.

Meskipun Airports Council International, belum mengumumkan peringkat tahun 2020, China adalah salah satu dari sedikit negara yang menandai pemulihan perjalanan udara domestik. Sementara negara-negara ekonomi besar lainnya masih mengalami kemerosotan dalam permintaan perjalanan, seperti dilansir dari laman Asia Nikkei, Selasa (26/1/2021).

Meskipun populasi Guangzhou jauh lebih kecil daripada Shanghai dan Beijing, Guangzhou memiliki beberapa bandara besar sementara mereka hanya memiliki satu. Guangzhou Baiyun menangani 43,768 juta penumpang tahun lalu, 40,4 persen lebih rendah dari tahun lalu.

Namun, penurunan itu jauh lebih curam bagi perusahaan sejenis, termasuk Bandara Internasional Hartsfield-Jackson Atlanta, yang turun 61,2 persen menjadi 42,918 juta tahun lalu, setelah memegang mahkota sebagai bandara tersibuk di dunia selama lebih dari dua dekade.

Kenaikan Guangzhou jadi bandara tersibuk didorong oleh kebangkitan permintaan perjalanan udara domestik. Meski ada 86 persen lebih sedikit penumpang di rute internasional pada 2020, penurunan penumpang domestik - yang terdiri dari 94 persen dari total - hanya 24,7 persen dari tahun sebelumnya. Secara bulanan, ini meningkat dari tahun ke tahun sejak September 2020.

Kendalikan Pandemi Covid-19

Ilustrasi penumpang pesawat (Dok.Unsplash/ Suhyeon Choi)
Ilustrasi penumpang pesawat (Dok.Unsplash/ Suhyeon Choi)

Di situs resmi Weibo, bandara menghubungkan kinerjanya yang kuat dengan "kemampuan China untuk mengendalikan pandemi secara efektif," yang memungkinkan pemulihan cepat kegiatan bisnis. Ini adalah cerita yang serupa untuk Bandara Bao'an Shenzhen, bandara di provinsi selatan Guangdong yang berbatasan dengan Hong Kong.

Bandara Shenzhen melayani 37,916 juta penumpang tahun lalu, penurunan dari tahun ke tahun sebesar 28,4 persen. Peringkat globalnya mungkin telah melonjak ke tiga besar, dari 26 pada 2019.

Bandara utama China daratan utama lainnya, seperti Chengdu Shuangliu International, Beijing Capital International, dan Shanghai Pudong International kemungkinan akan masuk 10 besar dunia pada 2020, ketika semuanya masing-masing menangani lebih dari 30 juta penumpang.

Di sisi lain, bandara besar di seluruh dunia sangat menderita karena pandemi virus korona melanda permintaan penerbangan. Chicago O'Hare International dan Tokyo's Haneda keduanya melayani sekitar 28,6 juta penumpang hingga November dan mungkin bersaing untuk 10 slot teratas dengan bandara China, tetapi mereka masih akan melaporkan penurunan lalu lintas yang substansial dari 2019 ketika mereka memiliki sekitar 85 juta penumpang setiap tahun.

Daripada Jemput Virus Corona, Mendingan Liburan di Rumah Saja

Infografis Daripada Jemput Virus Corona, Mendingan Liburan di Rumah Saja. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Daripada Jemput Virus Corona, Mendingan Liburan di Rumah Saja. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: