Bandung Asup PPKM Level 2, Ieu Aturan Anyar Nganjang ka Taman

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Bandung - Kota Bandung kiwari atos asup ka tingkat kadua PPKM. Dumasar kana Peraturan Walikota Bandung Nomer 103 Tahun 2021, taman tematik jeung taman umum atos dibuka deui sarta bisa didatangan ku balarea.

Ceuk Kepala Seksi Pengembangan Pertamanan DPKP3 Kota Bandung Dwi Priyono, ayeuna sakabeh taman atos tiasa didatangan ku balarea. Saratna, tetep saluyu jeung protokol kasehatan.

Tapi, dina mangsa PPKM tingkat II, kapasitas nu datang teh ngan 25 persen anu diijinan. Sedengkeun jam operasionalna tabuh 10.00-18.00 WIB.

Saban nu datang oge diwajibkeun pikeun nyeken barcode aplikasi Pedulilindungi pikeun mastikeun yen balarea atos divaksin. Nu datang oge diwajibkeun ngumbah leungeun dina wastafel anu geus disadiakeun.

"Alun-alun ayeuna atos tiasa dikunjungi deui. Ayeuna ngan ukur aya hiji lawang jeung urang nutup panto-panto sejenna," ceuk Dwi di Balai Kota Bandung, Kemis (28/28/2021).

“Taman lainna urang pasang, tapi teu kabehanna. Contona, warga Taman Maluku bisa asup ti mana wae sabab teu dipager. Tapi bakal aya aparat anu ngawaskeun jeung urang ngajurung warga sangkan tetep digawe," ceuk Dwi nambihan.

Dwi ngaku rada hese ngawasan sangkan kapasitas taman teu ngaleuwihan 25 persen. Ku kituna manehna menta warga sangkan boga kasadaran ulah dateng rame-rame.

Salian ti eta, anjeunna oge ngemutan warga sangkan ulah lila teuing nganjang ka taman. Sabab nurutkeun aturan nu berlaku, unggal nu datang ngan diidinan asup ka wewengkon taman salila maksimum 2 jam.

"Kami ngakuan kasusah pikeun ngatur kapasitas, tapi anu paling penting urang ngabatesan eta pikeun henteu aya balarea," saurna.

Artikel berbahasa daerah ini bagian dari program Liputan6.com dalam rangka Hari Sumpah Pemuda.

Masuk Level 2, Ada Aturan ke Taman

Kota Bandung kini sudah memasuki level II PPKM. Berdasarkan Peraturan Wali Kota Bandung No.103/2021, taman tematik dan taman publik sudah kembali dibuka dan dapat dikunjungi oleh masyarakat.

Menurut Kepala Seksi Pengembangan Pertamanan Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman, Pertanahan dan Pertamanan (DPKP3) Kota Bandung Dwi Priyono, saat ini seluruh taman sudah bisa dinikmati kembali oleh masyarakat. Syaratnya, tetap mematuhi protokol kesehatan.

Namun di masa PPKM level II ini, kapasitas pengunjung yang diperbolehkan hanya 25 persen. Sedangkan, jam operasional yaitu pada pukul 10.00-18.00 WIB.

Setiap pengunjung juga wajib memindai barcode aplikasi Pedulilindungi untuk memastikan telah divaksin. Para pengunjung wajib mencuci tangan di wastafel yang telah disediakan.

"Untuk alun-alun kini sudah bisa diakses lagi. Pintu masuk kini hanya satu dan pintu lainnya kami tutup," katanya di Balai Kota Bandung, Kamis (28/10/2021).

"Taman-taman lainnya kami pasang tapi tidak semua. Contohnya, Taman Maluku warga bisa masuk dari mana saja karena tidak berpagar. Tapi akan ada petugas yang mengawasi dan kami mengimbau warga untuk tetap prokes," ujar Dwi menambahkan.

Dwi mengaku cukup kesulitan mengawasi agar kapasitas taman tidak melebihi 25 persen. Maka, dia meminta agar warga memiliki kesadaran untuk tidak berkerumun.

Selain itu, ia juga mengingatkan agar warga tidak terlalu lama saat mengunjungi taman. Sebab menurut aturan yang berlaku, setiap pengunjung hanya diperbolehkan memasuki area taman maksimal 2 jam.

"Kami mengakui sulitnya mengatur kapasitas, tapi yang terpenting kami membatasinya dengan tidak ada yang bergerombol," dia menegaskan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

vidio:Demo Tolak PPKM

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel