Banjir Besar Landa Eropa, 30 Orang Dilaporkan Tewas

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Berlin - Banjir besar pada Kamis 15 Juli 2021 di Jerman dan negara tetangga Belgia mengubah aliran sungai dan jalan menjadi arus deras, menyapu mobil dan menyebabkan bangunan runtuh. Lebih dari 30 orang tewas dan puluhan orang hilang.

Badai di beberapa bagian Eropa barat dalam beberapa hari terakhir menyebabkan sungai dan waduk meluap, mengakibatkan banjir bandang semalaman karena tanah yang dibasahi hujan gagal menyerap lebih banyak air.

Pihak berwenang di wilayah barat Jerman Euskirchen mengatakan delapan kematian telah dilaporkan di sana sehubungan dengan banjir. Operasi penyelamatan terhambat oleh fakta bahwa koneksi telepon dan internet terputus di beberapa bagian county, yang terletak di barat daya Cologne.

Pihak berwenang mengatakan 18 orang tewas di daerah Ahrweiler, selatan Euskirchen. Sementara hingga 70 orang dilaporkan hilang setelah beberapa rumah runtuh semalam di desa Schuld di Eifel, wilayah vulkanik perbukitan dan lembah kecil di barat daya Cologne.

Puluhan lainnya terjebak di atap rumah mereka menunggu penyelamatan. Pihak berwenang menggunakan perahu karet dan helikopter, dan tentara Jerman mengerahkan 200 tentara untuk membantu operasi penyelamatan.

"Ada orang tewas, ada orang hilang, banyak yang masih dalam bahaya," kata gubernur negara bagian Rhineland-Palatinate, Malu Dreyer, kepada parlemen regional. “Kami belum pernah melihat bencana seperti itu. Ini benar-benar menghancurkan."

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia putus asa dengan berita banjir. “Simpati saya untuk kerabat dan orang mati dan hilang,” katanya selama perjalanan ke Washington.

Banyak dari korban tewas baru ditemukan setelah banjir mulai surut kembali. Polisi mengatakan empat orang tewas dalam insiden terpisah setelah ruang bawah tanah mereka kebanjiran di Cologne, Kamen dan Wuppertal, di mana pihak berwenang memperingatkan bahwa sebuah bendungan terancam jebol.

Pihak berwenang di daerah Rhine-Sieg di selatan Cologne memerintahkan evakuasi beberapa desa di bawah waduk Steinbachtal di tengah kekhawatiran bendungan di sana juga bisa jebol.

Dua petugas pemadam kebakaran tewas selama operasi penyelamatan di North-Rhine Westphalia, negara bagian terpadat di Jerman.

Gubernur Armin Laschet memberikan penghormatan kepada mereka dan menjanjikan bantuan cepat bagi individu dan bisnis yang terkena dampak banjir.

“Kami belum tahu sejauh mana kerusakannya, tetapi kami tidak akan membiarkan masyarakat, orang-orang yang terkena dampak sendirian,” katanya saat mengunjungi kota Hagen yang dilanda banjir.

Laschet, seorang konservatif yang mencalonkan diri untuk menggantikan Angela Merkel sebagai kanselir dalam pemilihan Jerman musim gugur ini, mengatakan badai yang luar biasa berat dan gelombang panas sebelumnya dapat dikaitkan dengan perubahan iklim.

Lawan politik mengkritik Laschet, putra seorang penambang, karena mendukung industri pertambangan batu bara di kawasan itu dan menghambat perluasan pembangkit listrik tenaga angin selama masa jabatannya.

Layanan cuaca Jerman DWD memperkirakan curah hujan akan mereda Kamis, meskipun mungkin masih ada badai lokal dan ketinggian air di sungai Mosel dan Rhine akan terus meningkat dalam beberapa jam mendatang.

Banjir Juga Melanda Dekat Perbatasan Jerman-Belgia dan Belanda

Seorang pria melihat keluar dari balkonnya saat mobil terendam di dekat Sungai Meuse saat banjir di Liege, Belgia, Kamis, 15 Juli 2021.  (Foto AP/Valentin Bianchi)
Seorang pria melihat keluar dari balkonnya saat mobil terendam di dekat Sungai Meuse saat banjir di Liege, Belgia, Kamis, 15 Juli 2021. (Foto AP/Valentin Bianchi)

Di seberang perbatasan di Belgia, Sungai Vesdre memecah tepiannya dan mengirimkan massa air yang bergolak melalui jalan-jalan Pepinster, dekat Liege. Kekuatan air yang destruktif bahkan hingga meruntuhkan beberapa bangunan.

“Beberapa rumah ambruk,” kata Wali Kota Philippe Godin kepada jaringan RTBF. Tidak jelas apakah semua penduduk dapat melarikan diri tanpa cedera.

Beberapa media Belgia melaporkan bahwa empat orang tewas di Verviers timur. Sejauh ini tidak ada konfirmasi independen yang segera tersedia.

Jalan raya utama tergenang di selatan dan timur Belgia, dan layanan kereta api mengatakan semua lalu lintas dihentikan.

Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen berjanji untuk membantu mereka yang terkena dampak.

"Pikiran saya bersama keluarga para korban banjir dahsyat di Belgia, Jerman, Luksemburg dan Belanda dan mereka yang kehilangan rumah," cuitnya. “Uni Eropa siap membantu.”

Tingkat kerusakan di seluruh wilayah masih belum jelas setelah banyak desa terputus oleh air banjir dan tanah longsor yang membuat jalan tidak bisa dilalui. Video yang diposting di media sosial menunjukkan mobil-mobil melayang di jalan-jalan dan rumah-rumah sebagian runtuh di beberapa tempat.

Selain itu, pihak berwenang di Kota Valkenburg di Belanda selatan, dekat dengan perbatasan Jerman dan Belgia, mengevakuasi sebuah panti jompo dan rumah perawatan semalam di tengah banjir yang mengubah jalan utama kota wisata itu menjadi sungai, media Belanda melaporkan.

Pemerintah Belanda mengirim sekitar 70 tentara ke provinsi selatan Limburg Rabu malam untuk membantu mengangkut para pengungsi dan mengisi karung pasir saat sungai meluap.

Bagian dari salah satu jalan raya tersibuk di Belanda ditutup karena meningkatnya air banjir yang mengancam akan menggenangi jalan dan media Belanda menunjukkan sekelompok wisatawan diselamatkan dari jendela hotel dengan bantuan truk besar.

Prancis Terdampak

Hujan deras yang tidak biasa juga telah membanjiri petak timur laut Prancis minggu ini, menumbangkan pohon dan memaksa penutupan puluhan jalan. Sebuah rute kereta api ke Luksemburg terganggu, dan petugas pemadam kebakaran mengevakuasi puluhan orang dari rumah-rumah di dekat perbatasan Luksemburg dan Jerman dan di wilayah Marne, menurut penyiar lokal France Bleu.

Curah hujan setara dua bulan dilaporkan telah turun di beberapa daerah dalam satu atau dua hari terakhir, menurut layanan cuaca nasional Prancis. Dengan tanah yang sudah jenuh, layanan memperkirakan hujan lebih banyak pada hari Kamis dan mengeluarkan peringatan banjir untuk 10 wilayah.

Sementara itu, suhu tinggi 30 derajat Celcius (86 derajat Fahrenheit) atau lebih tinggi diperkirakan terjadi Kamis di beberapa bagian Eropa utara.

Malam antara Rabu dan Kamis adalah yang terpanas dalam sejarah, kata perusahaan layanan cuaca Finlandia, Foreca, Kamis dengan suhu mencapai 24,2 derajat Celcius (75,6 derajat Fahrenheit).

Greta Thunberg, aktivis iklim, mentweet bahwa cuaca ekstrem beberapa hari terakhir tidak boleh dianggap sebagai "normal baru."

“Kita berada di awal dari keadaan darurat iklim dan ekologi, dan peristiwa cuaca ekstrem akan semakin sering terjadi,” tulisnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel