Bank DBS tambah limit "joint financing" jadi Rp2 triliun ke Kredivo

PT Bank DBS Indonesia meningkatkan limit joint financing menjadi Rp2 triliun ke Kredivo Indonesia untuk membantu percepatan pembiayaan di sektor ritel.

"Kami melihat dampak signifikan dalam percepatan penyaluran kredit di sektor ritel melalui Kredivo, sehingga bank DBS Indonesia meningkatkan limit joint financing ke Kredivo menjadi Rp2 triliun," ujar Consumer Banking Director Bank DBS Indonesia Rudy Tanjung di Jakarta, Rabu.

Dengan peningkatan batas ini, Rudy mengatakan Bank DBS Indonesia ingin berperan aktif dalam mendukung pertumbuhan akses dan penyaluran kredit inklusif di Indonesia. Menurut dia, dalam dua tahun terakhir terjadi peningkatan yang signifikan dalam penyaluran kredit di sektor ritel melalui Kredivo.

Rudy mengatakan kesamaan visi dalam menghadirkan akses keuangan yang inovatif melalui teknologi, menjadi kesempatan strategis kedua belah pihak untuk memperkuat kolaborasi, yang selaras dengan cetak biru Sistem Pembayaran Indonesia (SPI) 2025 oleh Bank Indonesia (BI).

Baca juga: Kredivo perluas akses keuangan dan edukasi kesehatan di wilayah 3T

"Untuk pengembangan open banking melalui interlink antara digibank by DBS dan fintech melalui Standar Open Application Programming Interface (API)," ujar Rudy.

Sementara itu, CEO Kredivo Indonesia Usman Rustagi mengatakan peningkatan batas joint financing ini memungkinkan pihaknya terus menghadirkan layanan kredit untuk 5 juta lebih pengguna mereka. Kredivo, lanjut dia, akan tumbuh dengan puluhan juta pengguna dalam beberapa tahun ke depan.

"Melalui kerja sama yang solid kami optimistis bahwa kedepannya layanan keuangan digital di Indonesia akan semakin inklusif dan dapat dinikmati oleh berbagai lapisan masyarakat," ujar Usman.

Ini merupakan kedua kalinya Bank DBS Indonesia meningkatkan limit joint financing ke Kredivo. Sebelumnya, pada Oktober 2021 Bank DBS Indonesia telah menambah batas, dari yang awalnya sebesar Rp500 miliar menjadi Rp1 triliun.

Baca juga: Transaksi digital makin inklusif, konsumen dari generasi X meningkat
​​​
Baca juga: Inovasi perdagangan dan layanan keuangan dorong transformasi digital

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel