Bank Jago raup laba bersih Rp28,91 miliar pada kuartal II 2022

PT Bank Jago Tbk meraup laba bersih Rp28,91 miliar pada kuartal II 2022 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang masih mencatatkan rugi Rp46,77 miliar.

Kombinasi antara struktur dana yang membaik dan pertumbuhan kredit yang tinggi berdampak positif pada perolehan laba bersih emiten berkode saham ARTO itu.

Direktur Utama Bank Jago Kharim Siregar dalam keterangan di Jakarta, Kamis, mengatakan, pertumbuhan positif dan solid terjadi pada sisi penghimpunan dana pihak ketiga (DPK), penyaluran kredit, dan jumlah nasabah pengguna digital banking.

Baca juga: Aplikasi Jago mudahkan penyusunan rencana keuangan bersama

Penerimaan tinggi masyarakat terhadap aplikasi Jago mendorong jumlah nasabah funding mencapai lebih dari tiga juta nasabah pada akhir Juni 2022. Jumlah nasabah itu tumbuh lebih dari 100 persen dalam enam bulan atau tercatat 1,4 juta nasabah pada akhir 2021.

"Kami memaknai pertumbuhan ini sebagai apresiasi terhadap upaya kami dalam menghadirkan aplikasi perbankan yang menjawab kebutuhan nasabah," ujar Kharim.

Meningkatnya jumlah nasabah mendorong dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 253 persen menjadi Rp6,1 triliun secara year on year (yoy). Secara year to date, DPK tumbuh 65,9 persen dibandingkan akhir 2021 yang tercatat Rp3,68 triliun.

Lebih rinci, dana murah atau current account savings account (CASA) meningkat 643 persen secara tahunan menjadi Rp3,87 triliun, sedangkan deposito tumbuh 85 persen menjadi Rp2,23 triliun. Hal itu membuat struktur biaya dana semakin membaik yang tercermin pada rasio CASA terhadap total DPK mencapai 63 persen.

Peningkatan CASA membuat Bank Jago berhasil menjaga beban bunga dan beban syariah tetap rendah, yakni Rp64 miliar pada kuartal II-2022, naik 200 persen dari tahun sebelumnya.

Baca juga: RMK Energy targetkan pendapatan Rp2,48 triliun pada 2022

Sementara itu, pendapatan bunga dan pendapatan syariah Bank Jago tumbuh lebih tinggi, yakni meningkat 340 persen menjadi Rp705 miliar pada kuartal II-2022. Dengan demikian pendapatan bunga bersih tercatat Rp641 miliar atau tumbuh 361 persen (yoy).

Pendapatan bunga dan pendapatan syariah didorong oleh penyaluran kredit dan pembiayaan syariah yang tumbuh 234 persen menjadi Rp7,26 triliun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp2,17 triliun.

Secara year to date, penyaluran kredit dan pembiayaan syariah meningkat Rp1,89 triliun atau tumbuh 35 persen dibandingkan akhir 2021 yang tercatat Rp5,37 triliun.

Pertumbuhan tinggi pada penyaluran kredit dan pembiayaan syariah ditopang oleh kolaborasi dengan sejumlah fintech lending, multifinance, dan institusi keuangan digital lainnya dalam kerja sama pembiayaan (partnership lending). Hal itu melengkapi integrasi Bank Jago dengan super-app Gojek, aplikasi reksadana online Bibit, dan platform trading online Stockbit.

Sampai dengan akhir kuartal II 2022, Bank Jago telah berkolaborasi dengan 34 institusi, seperti Atome, Kredit Pintar, Home Credit, Carsome Indonesia, dan BFI Finance.

"Kami akan terus memperluas dan memperdalam kolaborasi dengan ekosistem keuangan. Ini merupakan strategi kami untuk aktif mendatangi para nasabah di manapun mereka berada," kata Kharim.

Baca juga: RUPST MSIN sepakat tahan laba untuk ekspansi pertumbuhan digital

Pertumbuhan DPK yang tinggi mendorong perbaikan rasio likuiditas atau loan to deposit ratio (LDR) perseroan menjadi 119 persen pada akhir kuartal II 2022 dari 146 persen pada akhir 2021.

Bank Jago mencatatkan marjin bunga bersih atau NIM 10,8 persen dan memiliki rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) 110 persen, yang dinilai cukup kuat untuk mendukung ekspansi bisnis ke depan. Hingga akhir Juni 2022, Bank Jago mencatatkan total aset sebesar Rp14,61 triliun, tumbuh 44,8 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel