Bank AS naikkan prospek pendapatan bunga bersih saat bunga Fed naik

Bank-bank besar AS mengatakan pendapatan bunga bersih, sumber pendapatan utama, akan terus tumbuh tahun ini karena suku bunga naik, membantu menopang laba mereka terhadap penurunan di bidang utama bisnis lainnya.

Investor dan analis telah melacak pendapatan bunga bersih atau NII bank, uang yang diperoleh bank dari pinjaman dan sekuritas di atas biaya dana mereka. Aliran pendapatan telah meningkat karena Federal Reserve AS telah menaikkan suku bunga untuk mendinginkan inflasi yang melonjak.

Analis telah memperkirakan kenaikan NII akan menjadi yang terbesar dalam beberapa tahun dan mereka umumnya berada di atas ekspektasi.

Pada Senin (18/7/2022), Bank of America Corp, dipandang oleh para analis sebagai bank besar yang kemungkinan paling diuntungkan dari kenaikan suku bunga, mengatakan NII melonjak 21 persen pada kuartal kedua dibandingkan dengan tahun lalu, dan akan tumbuh sekitar 1,0 miliar dolar AS, atau 7,0 persen lebih banyak di kuartal ketiga. Kecepatannya kemungkinan akan meningkat lebih lanjut pada kuartal keempat, kata eksekutif bank melalui telepon dengan para analis.

Sebagai bank AS terbesar kedua, Bank of America cenderung mendapatkan keuntungan lebih dari pesaing ketika suku bunga naik, berkat basis besar simpanan konsumen yang stabil, banyak di antaranya bebas bunga.

Panduannya datang setelah JPMorgan Chase & Co, Citigroup Inc, dan Wells Fargo & Co minggu lalu melaporkan peningkatan pendapatan bunga bersih tahun-ke-tahun berkisar dari 14 persen hingga 26 persen.

"Itu adalah bagian positif dari kuartal ini," kata analis David Konrad dari Keefe, Bruyette & Woods.

Pendapatan pinjaman umumnya lebih penting bagi bank daripada biaya. Misalnya, itu memberikan 61 persen dari total pendapatan Citigroup pada kuartal tersebut, menurut analis Dick Bove dari Odeon Capital.

Citigroup mengatakan NII dalam bisnis Treasury & Trade Solutions, yang menangani kas operasional dan pembayaran untuk perusahaan dan memberikan pinjaman perdagangan, melonjak 42 persen dari tahun sebelumnya. Bank mengatakan mereka memperkirakan NII terus meningkat tahun ini, yang akan mengurangi pukulan dari kemerosotan dalam transaksi.

JPMorgan, pemberi pinjaman terbesar di negara itu, mengatakan sekarang memperkirakan pendapatan bunga bersih di luar bisnis pasarnya naik menjadi 58 miliar dolar AS tahun ini, dibandingkan dengan perkiraan 56 miliar dolar AS yang dibuat pada Mei.

Wells Fargo, juga mengatakan sekarang memperkirakan pendapatan bunga bersih 2022 akan naik 20 persen dari tahun sebelumnya dibandingkan dengan peningkatan poin persentase pertengahan 13-19 persen yang telah diproyeksikan sebelumnya. Itu akan mengimbangi penurunan pinjaman hipotek.

Namun, tidak jelas berapa lama NII dapat terus tumbuh.

Sementara ekspektasi kenaikan suku bunga Fed merupakan faktor kunci dalam pandangan NII untuk sebagian besar bank, analis juga mencari panduan dari eksekutif bank mengenai dampak dari faktor lain seperti perubahan pinjaman, sekuritas dan deposito.

Saat ini, suku bunga yang dapat diperoleh bank dari pinjaman dan surat berharga naik lebih cepat daripada suku bunga yang mereka bayarkan untuk simpanan, sebagian besar karena simpanan melonjak selama pandemi berkat stimulus pemerintah, mengurangi persaingan harga.

Tetapi bank mengatakan mereka memperkirakan suku bunga yang harus mereka bayar untuk simpanan akan meningkat lebih cepat karena The Fed menaikkan suku bunganya dan tingkat simpanan mulai normal. Deposito di beberapa bank turun dan itu bisa meredam pendapatan bunga bersih di masa depan, kata Konrad.

Pertumbuhan kredit yang meningkat juga menjadi kunci. Bank of America mengatakan saldo pinjaman rata-rata pada kuartal tersebut naik 12 persen dari tahun sebelumnya, yang juga membantu menaikkan NII, kata analis Deutsche Bank Matt O'Connor.

Pekan lalu, JPMorgan dan Wells Fargo mengatakan pembukuan pinjaman mereka telah tumbuh pada kuartal tersebut, meskipun para eksekutif mengatakan pertumbuhan kemungkinan akan melambat di paruh kedua.

Ada juga faktor-faktor lain yang dapat meredam atau menghentikan NII untuk mendongkrak keuntungan. JPMorgan, Bank of America dan Citigroup, misalnya, menghadapi peraturan peningkatan persyaratan modal yang dapat mendorong mereka untuk mengurangi aset mereka atau mengubah campuran pinjaman dan sekuritas menjadi kepemilikan dengan hasil bunga yang lebih rendah.

Konrad mengatakan dia yakin perubahan persyaratan modal bisa berdampak "moderat" pada pendapatan bunga bersih jangka pendek.

Kerugian pinjaman yang memburuk jika kenaikan Fed membawa resesi juga bisa membanjiri keuntungan NII.


Baca juga: Dolar jatuh karena taruhan kenaikan suku bunga Fed berkurang
Baca juga: BI: Bank sentral dunia hadapi tantangan yang sangat kompleks
Baca juga: Inflasi AS tinggi, Fed diperkirakan naikkan suku bunga sangat besar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel