Bank sentral Australia naikkan perkiraan inflasi secara drastis

Bank sentral Australia (RBA) pada Jumat secara drastis merevisi perkiraan inflasi, meramalkan seberapa jauh suku bunga mungkin harus naik untuk mengendalikan krisis biaya hidup negara itu.

Dalam pernyataan triwulanan tentang kebijakan moneter, bank sentral Australia memperingatkan inflasi inti sekarang bisa mencapai 4,6 persen pada Desember, dua poin persentase lebih tinggi yang mengejutkan dari perkiraan sebelumnya yang dibuat pada Februari.

Itu akan jauh di atas kisaran target 2-3 persen RBA dan inflasi hanya akan terlihat kembali ke puncak pada pertengahan 2024, menunjukkan siklus pengetatan yang panjang akan terjadi.

Pada saat yang sama, pengangguran sekarang diperkirakan akan turun lebih jauh ke posisi terendah 50 tahun di 3,6 persen selama setahun ke depan dan akhirnya mendorong kenaikan upah setelah bertahun-tahun mengalami kenaikan yang menyedihkan.

Baca juga: Morrison: Warga Australia bersiap untuk kenaikan suku bunga bank

Pertumbuhan upah tahunan terlihat meningkat menjadi 3,0 persen pada akhir tahun ini, dari saat ini 2,3 persen, dan menjadi 3,7 persen pada pertengahan tahun 2024.

Bauran kuat inilah yang membuat Dewan RBA minggu ini menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 0,35 persen, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade, dan menandai lebih banyak kenaikan di masa depan.

"Dewan berkomitmen untuk melakukan apa yang diperlukan untuk memastikan inflasi di Australia kembali ke target dari waktu ke waktu," tulis Gubernur RBA Philip Lowe dalam pernyataan setebal 68 halaman. "Ini akan membutuhkan kenaikan suku bunga lebih lanjut selama periode mendatang."

Pasar memperkirakan kenaikan lain setidaknya 0,60 persen pada Juni dan kemudian pergerakan sebulan mencapai 2,75 persen pada Natal. Perkiraan RBA sendiri didasarkan pada suku bunga 1,75 persen pada akhir tahun dan puncaknya sekitar 2,5 persen pada akhir 2023.

Lowe sendiri menominasikan 2,5 persen sebagai tingkat yang akan netral untuk ekonomi, tetapi tidak berkomitmen pada seberapa cepat, atau apakah mereka mungkin sampai di sana.

Baca juga: Bank sentral Australia, tidak lagi "sabar", buka pintu buat pengetatan

RBA hampir tidak sendirian dalam kesulitan ini dengan Federal Reserve naik setengah poin minggu ini dan menandai pergerakan serupa pada Juni dan Juli. Bank sentral Inggris (BoE) juga menaikkan suku bunga pada Kamis (5/5/2022) tetapi mencatat lebih suram pada prospek ekonomi.

Kenaikan mendadak dalam biaya pinjaman Australia telah menjadi berita yang tidak menyenangkan bagi Perdana Menteri Scott Morrison saat ia berjuang dalam kampanye pemilihan yang ketat berdasarkan manajemen ekonomi.

Itu juga merupakan pukulan bagi rumah tangga Australia yang memegang rekor utang hipotek senilai 2 triliun dolar Australia di tengah salah satu gelembung perumahan terbesar dalam sejarah negara itu.

RBA yakin konsumen dapat mengatasi angin buruk ini, sebagian berkat tambahan tabungan rumah tangga 272 miliar dolar Australia yang dibangun selama pandemi.

Bank sentral memperkirakan ekonomi akan tumbuh sehat 4,2 persen tahun ini, sebelum melambat menjadi 2,0 persen pada 2023 karena kenaikan suku bunga, inflasi yang lebih tinggi, dan moderasi harga rumah mengambil korban.

Baca juga: Bank sentral Australia sebut terlalu dini naikkan suku bunga

Namun ada banyak hal yang tidak diketahui, mulai dari varian Virus Corona baru, hingga konflik di Ukraina, kemacetan pasokan global, dan bagaimana rumah tangga akan bereaksi terhadap realitas baru inflasi yang lebih tinggi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel