Bank sentral Australia pertimbangkan lebih banyak kenaikan suku bunga

Bankir sentral terkemuka Australia pada Rabu mengindikasikan pukulan drum yang stabil dari kenaikan suku bunga diperlukan untuk menghentikan berkembangnya siklus inflasi yang merusak, dan mengisyaratkan suku bunga setidaknya bisa dua kali lipat dari level rendah saat ini.

Peringatan itu datang ketika bank sentral menghadapi penyelidikan independen pertama dalam operasinya sejak 1990-an, di tengah kritik terhadap inflasi dan perkiraan kebijakannya.

Dalam pidatonya di konferensi bisnis di Melbourne, Gubernur Reserve Bank of Australia (RBA) Philip Lowe mengatakan sangat penting bahwa inflasi yang tinggi tidak memenuhi ekspektasi bisnis dan rumah tangga dan menjadi siklus yang terpenuhi dengan sendirinya.

Dia menyatakan suku bunga mungkin perlu naik ke tingkat netral setidaknya 2,5 persen, dari 1,35 persen saat ini, untuk mengekang inflasi yang berjalan pada puncak 20 tahun di 5,1 persen.

"Agar inflasi kembali ke kisaran target 2-3 persen, diperlukan keseimbangan yang lebih berkelanjutan antara permintaan dan penawaran. Suku bunga yang lebih tinggi akan membantu mencapai hal ini," kata Lowe, dikutip dari Reuters.

RBA telah menaikkan suku bunga selama tiga bulan berturut-turut dan pasar bertaruh pada kenaikan lebih lanjut hingga mendekati 3,5 persen pada akhir tahun.

Pandangan tenang Lowe muncul ketika pemerintah Partai Buruh yang baru terpilih merilis rincian tinjauan yang telah lama direncanakan dari bank sentral yang melihat struktur Dewan, operasi, dan metode komunikasinya dengan publik.

RBA telah menghadapi kritik karena memperkirakan suku bunga akan tetap pada level terendah darurat 0,1 persen hingga 2024, hanya untuk berbalik arah dan mulai mendaki pada Mei karena inflasi melonjak melewati ekspektasi.

Bank sentral juga melampaui target inflasi 2-3 persen untuk sebagian besar dekade sebelumnya, membuat IMF menyatakan bahwa kebijakan terlalu ketat selama tahun-tahun itu.

Menteri Keuangan Jim Chalmers mengatakan tinjauan, yang akan dilaporkan pada Maret, bukan tentang "mengambil gambar pot" di RBA melainkan untuk melihat apakah ada cara yang lebih baik untuk merumuskan dan melakukan kebijakan moneter.

Lowe mengatakan Dewan dan staf bank menyambut baik tinjauan tersebut.

"Term of reference sudah tepat dan pemerintah telah menunjuk panel kelas satu," katanya. "Ini adalah kesempatan untuk melihat pengaturan kebijakan moneter kami dan memastikan bahwa itu sesuai dengan tujuan untuk tantangan di depan."

Lowe juga membela tujuan RBA untuk menjaga inflasi dalam kisaran 2-3 persen dalam jangka panjang, mengatakan target fleksibel untuk harga konsumen diterima secara luas sebagai kerangka kerja yang tepat oleh bank sentral di seluruh dunia.

Baca juga: Bank sentral Afghanistan lelang dolar AS jaga stabilitas uang nasional
Baca juga: BI: Bank sentral dunia hadapi tantangan yang sangat kompleks
Baca juga: Bank-bank sentral naikkan suku bunga bendung gelombang pasang inflasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel