Bank sentral Australia sebut lebih dekati ke normalisasi suku bunga

Gubernur Bank sentral Australia (RBA) pada Jumat, mengatakan suku bunga mendekati normalisasi setelah serangkaian kenaikan besar-besaran, meskipun ia memperingatkan suku bunga masih rendah, mengisyaratkan kisaran 2,5 persen-3,5 persen akan sesuai tergantung pada siklus ekonomi.

Tampil di hadapan komite ekonomi parlemen, Gubernur RBA (Reserve Bank of Australia) Philip Lowe menandai kenaikan suku bunga lebih lanjut diperlukan untuk membawa inflasi kembali ke kisaran target bank 2-3 persen, tetapi mengatakan akan tepat untuk memperlambat laju kenaikan di beberapa titik.

"Pada titik tertentu, kami jelas tidak akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada setiap pertemuan, dan kami semakin mendekati titik itu," kata Lowe kepada komite ekonomi parlemen.

Lowe mengatakan suku bunga setidaknya harus rata-rata 2,5 persen dari waktu ke waktu dan siklus antara 2,5 persen hingga 3,5 persen tergantung pada bagaimana kinerja ekonomi.

"Kami mendekati itu sekarang. Kami berada di 2,35 persen, jadi kami semakin mendekati kisaran yang menurut Anda normal tetapi kami mungkin masih di sisi bawah," tambah Lowe.

Hanya dalam lima bulan, RBA telah menaikkan suku bunga utamanya sebesar 225 basis poin ke level tertinggi tujuh tahun di 2,35 persen karena berjuang untuk menahan lonjakan inflasi ke level tertinggi sejak 1990.

Pasar bertaruh pada kenaikan lebih lanjut ke puncak sekitar 3,85 persen, meskipun investor kurang yakin apakah bank sentral akan menaikkan lagi sebesar 50 basis poin pada Oktober atau mengurangi pergerakan seperempat poin.

Komentar hawkish dari bank-bank sentral utama lainnya berpendapat agar RBA tetap agresif, dengan Federal Reserve AS secara luas diperkirakan akan menaikkan setidaknya 75 basis poin minggu depan.

Lowe mengatakan pertemuan dewan berikutnya akan mempertimbangkan apakah itu kenaikan 25 basis poin atau kenaikan 50 basis poin, mengulangi ukuran dan waktu kenaikan suku bunga di masa depan akan dipandu oleh data yang masuk dan penilaian dewan tentang prospek inflasi dan pasar tenaga kerja.

"Dalam pandangan kami, penyisipan peringatan 'pada titik tertentu' menunjukkan perlambatan laju pengetatan tidak akan segera terjadi," kata analis di Goldman Sachs.

"Kami terus memperkirakan RBA akan naik +50 basis poin pada Oktober, sebelum memperlambat kecepatan menjadi +25 basis poin pada November dan +25 basis poin pada Desember. Kami akan mencermati data yang akan datang tentang perdagangan ritel dan lowongan pekerjaan akhir bulan ini."

Baca juga: Bank sentral Australia luncurkan proyek mata uang digital

Baca juga: Bank sentral Australia pertimbangkan lebih banyak kenaikan suku bunga