Bank Sentral Eropa hati-hati pada kebijakan ketat yang terlalu cepat

Bank Sentral Eropa perlu terus menaikkan suku bunga tetapi tidak boleh bergerak terlalu cepat untuk menghindari memperburuk penurunan yang tidak perlu, kata dua pembuat kebijakan pada Senin (14/11/2022), dengan salah satu dari mereka membuat alasan untuk segera memperlambat laju pengetatan kebijakan.

ECB telah menaikkan suku bunga gabungan 200 basis poin sejak Juli, laju pengetatan tercepat dalam catatan, dan perkiraan pasar menunjukkan bahwa itu sudah setengah jalan dengan langkah selanjutnya dalam bentuk kenaikan 50 atau 75 basis poin datang pada Desember.

Anggota Dewan ECB Fabio Panetta berpendapat bahwa kenaikan yang berlebihan dapat memperdalam penurunan karena pengetatan kebijakan akan memangkas lebih dari satu poin persentase dari pertumbuhan PDB setiap tahun hingga 2024.

"Jika kami menekan permintaan secara berlebihan dan terus-menerus, kami juga akan menghadapi risiko mendorong produksi secara permanen di bawah tren," kata Panetta dalam pidatonya di Florence.

Baca juga: ECB akan terus naikkan suku bunga, sekalipun ekonomi menderita

"Selama ekspektasi inflasi tetap kuat, kebijakan moneter harus menyesuaikan tetapi tidak bereaksi berlebihan," katanya. "Ketidakpastian seputar dinamika penawaran dan permintaan mengharuskan kami untuk tetap berhati-hati dalam hal seberapa jauh penyesuaian perlu dilakukan."

Sementara pembuat kebijakan berpendapat bahwa ekspektasi inflasi pada umumnya "kuat" di dekat target ECB 2,0 persen, indikator jangka panjang berbasis pasar utama berdiri di 2,36 persen sementara perkiraan terbaru Komisi Eropa menempatkan inflasi 2024 di 2,6 persen, menunjukkan risiko naik.

Sementara itu pembuat kebijakan ECB dan Gubernur Bank Sentral Siprus Constantinos Herodotou berpendapat bahwa perlambatan laju kenaikan akan segera terjadi.

"Semakin dekat kita dengan kisaran suku bunga netral ... tingkat kenaikan suku bunga mungkin perlu disesuaikan untuk memastikan bahwa kita memiliki bukti yang cukup dari ekonomi riil atas dampak kebijakan moneter," katanya kepada surat kabar Yunani Naftemporiki.

Baca juga: Bank-bank di kawasan euro merasa siap hadapi krisis

Suku bunga netral, tingkat di mana pertumbuhan tidak distimulasi atau diperlambat, diperkirakan oleh para ekonom antara 1,5 persen dan 2,0 persen, menunjukkan bahwa suku bunga simpanan ECB 1,5 persen sudah berada di tepi bawah dari banyak perkiraan.

Dalam konsesi penting untuk kebijakan hawkish, Panetta berpendapat bahwa pengetatan bahkan bisa mencapai tingkat dimana ECB akan membatasi pertumbuhan, tetapi ini membutuhkan pembenaran yang kuat.

Bersikap hati-hati tidak mengesampingkan kemungkinan kita harus beralih dari menarik akomodasi ke membatasi permintaan, kata Panetta. "Tetapi dengan tidak adanya efek putaran kedua yang jelas, kita akan membutuhkan bukti yang meyakinkan bahwa guncangan saat ini kemungkinan besar akan terus berdampak lebih buruk pada pasokan daripada permintaan."

Baca juga: Saham Eropa dibuka naik tipis, terkerek sektor pertambangan