Bank Sentral Eropa naikkan bunga 75 basis poin, demi perangi inflasi

Bank Sentral Eropa (ECB) pada Kamis (8/9/2022) menaikkan suku bunga utama dengan rekor 75 basis poin dalam upaya untuk mengendalikan inflasi di kawasan euro.

Langkah ini merupakan tanda bahwa ECB memenuhi janjinya untuk mengambil langkah besar dalam memerangi inflasi yang melonjak, menurut para analis.

Setelah kenaikan suku bunga, suku bunga pada operasi refinancing utama dan suku bunga pada fasilitas pinjaman marjinal dan fasilitas simpanan akan meningkat masing-masing menjadi 1,25 persen, 1,5 persen, dan 0,75 persen, mulai 14 September 2022, kata pernyataan yang dikeluarkan oleh ECB setelah pertemuan.

Setelah penyesuaian, suku bunga simpanan telah dibawa ke wilayah positif untuk pertama kalinya dalam satu dekade. Kenaikan 75 basis poin juga merupakan kenaikan terbesar yang dibuat oleh ECB dalam sejarah.

Bank sentral Eropa juga mengatakan bahwa kenaikan suku bunga hari ini akan diikuti oleh kenaikan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang untuk mengekang spiral inflasi, yang menjadi luas dan mengakar.

Baca juga: Saham Eropa dibuka sedikit menguat jelang keputusan suku bunga ECB

ECB membenarkan kenaikan suku bunga dengan tingkat inflasi, yang "tetap terlalu tinggi dan kemungkinan akan tetap di atas target untuk waktu yang lama."

Inflasi di kawasan euro yang beranggotakan 19 negara telah melayang pada tingkat yang sangat tinggi untuk waktu yang lama. Inflasi tahunan di wilayah tersebut mencapai 9,1 persen pada Agustus, menurut kantor statistik Uni Eropa (UE).

Ketua ECB Christine Lagarde mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa harga energi yang sangat tinggi mengurangi daya beli, pendapatan masyarakat, dan menghambat kegiatan ekonomi.

Dengan menaikkan suku bunga, ECB bertujuan untuk "mengurangi permintaan dan menjaga dari risiko peningkatan ekspektasi inflasi yang terus-menerus."

Baca juga: Dolar naik terhadap yen dan euro jatuh, The Fed perkuat sikap hawkish

Dengan nada optimis, bank sentral percaya bahwa inflasi akan turun begitu faktor pendorong memudar, dan kebijakannya mulai bekerja.

Namun data menunjukkan bahwa situasinya bisa menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. ECB memperkirakan inflasi menjadi 8,1 persen pada 2022, 5,5 persen pada 2023, dan 2,3 persen pada 2024 di kawasan euro.

Kenaikan suku bunga 75 basis poin dan komitmen bank sentral untuk kenaikan lebih lanjut datang sebagai kejutan bagi beberapa pengamat pasar yang khawatir bahwa kenaikan suku bunga hampir tidak dapat menghindari menyakiti perekonomian.

ECB memperkirakan ekonomi kawasan euro tumbuh sebesar 3,1 persen pada 2022, 0,9 persen pada 2023 dan 1,9 persen pada 2024.

Baca juga: Dolar lanjutkan kenaikan di Asia, jelang pidato Powell & keputusan ECB

Namun Lagarde memperingatkan bahwa ekonomi kemungkinan akan melambat secara substansial selama sisa tahun ini karena ketidakpastian tetap tinggi dan kepercayaan turun tajam.

Sementara itu pasar tenaga kerja telah kuat di kawasan euro, dengan tingkat pengangguran mencapai titik terendah dalam sejarah 6,6 persen pada Juli.

Carsten Brzeski, Kepala Makro Global di ING Think, badan riset ekonomi bank ING, mencatat bahwa kenaikan suku bunga ECB pada Kamis (8/9/2022) merupakan indikasi bahwa ia telah berubah hawkish dalam menormalkan kebijakan moneter. Dia mempertanyakan apakah ECB akan tetap pada kebijakan kenaikan suku bunga agresif jika resesi menjadi kenyataan.

Dia juga meragukan dampak kenaikan suku bunga terhadap inflasi di kawasan euro. "Kami masih belum bisa melihat bagaimana kebijakan moneter dapat menurunkan inflasi yang terutama didorong oleh faktor sisi penawaran (eksternal)," katanya.

Baca juga: Saham Inggris berbalik menguat, Indeks FTSE 100 bangkit 0,33 persen
Baca juga: Saham Jerman setop kenaikan, Indeks DAX 40 tergelincir 0,09 persen
Baca juga: Saham Peancis finis di zona hijau, Indeks CAC 40 naik 0,33 persen