Bank sentral Filipina menaikkan suku bunga acuan 75 basis poin

Bank sentral Filipina, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP), menaikkan suku bunga kebijakan utamanya sebesar 75 basis poin pada Kamis, seperti yang sebelumnya diisyaratkan oleh gubernurnya, untuk memerangi inflasi dan mencegah penurunan mata uang peso lebih lanjut terhadap dolar AS.

Gubernur Bangko Sentral ng Pilipina Felipe Medalla, yang pada 3 November mengatakan dia akan memilih untuk menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin, mengatakan kepada media bahwa "tindakan kebijakan moneter yang agresif" diperlukan untuk menjinakkan tekanan inflasi.

Penyesuaian, yang keenam tahun ini, membawa suku bunga pinjaman overnight bank sentral menjadi 5,0 persen, tertinggi dalam hampir 14 tahun, dan dibandingkan dengan suku bunga kebijakan 3,75-4,0 persen Federal Reserve AS.

Medalla mengatakan bahwa langkah besar diperlukan untuk menyamai kenaikan suku bunga Fed sebesar 75 basis poin awal bulan ini dan menjaga perbedaan antara suku bunga AS dan Filipina agar menyempit tajam.

Kesenjangan suku bunga yang menyusut telah melemahkan peso dan menaikkan biaya bahan bakar dan barang impor lainnya, mendorong inflasi di Filipina bulan lalu ke level tertinggi dalam hampir 14 tahun.

Semua 19 ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan kenaikan 75 basis poin bulan ini, dan dengan Fed diperkirakan akan melanjutkan kenaikan suku bunga, mereka juga telah menaikkan perkiraan mereka untuk bulan-bulan mendatang.

Perkiraan rata-rata menunjukkan suku bunga kebijakan Filipina akan naik menjadi 5,75 persen pada akhir kuartal pertama tahun depan, dibandingkan dengan perkiraan 5,0 persen pada jajak pendapat sebelumnya pada September.

Baca juga: Bank Sentral Filipina akan samai kenaikan bunga Fed pada 17 November

Baca juga: Bank sentral Filipina siap kelola gangguan pasar karena peso merosot