Bank sentral India naikkan suku bunga untuk jinakkan inflasi tinggi

Bank sentral India, Reserve Bank of India (RBI), menaikkan suku bunga acuan repo sebesar 50 basis poin pada Jumat, kenaikan keempat berturut-turut, karena pembuat kebijakan memperpanjang pertempuran mereka untuk menjinakkan inflasi yang sangat tinggi dan analis mengatakan pengetatan lebih lanjut akan terjadi.

Komite kebijakan moneter (MPC), yang terdiri dari tiga anggota dari RBI dan tiga anggota eksternal, menaikkan suku bunga pinjaman utama atau suku bunga repo menjadi 5,90 persen dengan lima dari enam suara mendukung kenaikan tersebut.

RBI kini telah menaikkan suku dengan total 190 basis poin sejak kenaikan pertengahan pertemuan pertama yang tidak terjadwal pada Mei tetapi inflasi terus tinggi - sebuah fenomena yang mempengaruhi sebagian besar ekonomi global.

"Lintasan inflasi tetap diselimuti ketidakpastian yang timbul dari berlanjutnya ketegangan geopolitik dan sentimen pasar keuangan global yang gelisah," kata Gubernur Shaktikanta Das dalam pidatonya yang menyertai keputusan MPC.

"Dengan latar belakang ini, MPC berpandangan bahwa persistensi inflasi yang tinggi, memerlukan penarikan akomodasi moneter yang dikalibrasi lebih lanjut untuk menahan perluasan tekanan harga, menahan ekspektasi inflasi dan menahan efek putaran kedua," katanya.

MPC juga berpandangan bahwa suku bunga kebijakan saat ini, yang disesuaikan dengan inflasi, masih di bawah level 2019.

Sebagian besar ekonom memperkirakan pengetatan lebih lanjut, dan beberapa memperkirakan suku bunga terminal (posisi suku bunga acuan tertingg) pada 6,5 persen, menyatakan kenaikan suku bunga 60 basis poin lagi.

Itu jauh di atas perkiraan median jajak pendapat Reuters bulan ini sebesar 6,00 persen di setiap kuartal hingga akhir 2023.

"Pasar diposisikan untuk suku bunga kebijakan puncak mendekati 6,0 persen, kenaikan 50 basis poin hari ini akan meningkatkan ekspektasi bahwa suku bunga kebijakan puncak lebih tinggi dari yang diyakini sebelumnya. Kami melihat suku bunga kebijakan puncak di 6,5 persen sekarang," kata Prithviraj Srinivas, kepala ekonom di Axis Capital.

Kenaikan suku bunga Federal Reserve AS tanpa henti dan agresif selama beberapa bulan terakhir untuk mengekang inflasi telah memukul rupee, dan sebagian besar mata uang pasar negara berkembang dan maju lainnya.

"Jelas, tatanan dunia yang berkembang cepat dan penetapan harga yang konsisten dari kenaikan Fed yang terlalu besar mempersenjatai pasar negara berkembang dengan kuat," kata Madhavi Arora, ekonom utama di Emkay Global Financial Services.

Pembuat kebijakan di seluruh dunia sedang bergulat dengan pergeseran besar-besaran dari mata uang masing-masing ke safe-haven dolar, meningkatkan kekhawatiran arus keluar modal dan kerusakan lebih lanjut pada ekonomi mereka.

Para ekonom mengatakan RBI juga perlu fokus untuk memastikan perbedaan suku bunga tidak terlalu rendah.

MPC menurunkan proyeksi pertumbuhan PDB untuk tahun keuangan 2023 menjadi 7,0 persen dari 7,2 persen sebelumnya, sementara perkiraan inflasi ritel dipertahankan stabil di 6,7 persen.

Tingkat inflasi ritel tahunan India meningkat menjadi 7,0 persen pada Agustus, didorong oleh lonjakan harga pangan, dan tetap berada di atas kisaran target 2-6 persen yang diamanatkan RBI selama delapan bulan berturut-turut.

Baca juga: BI dan Bank Sentral India sepakat perluas kerja sama sistem pembayaran

Baca juga: Gubernur bank sentral India Shaktikanta Das positif corona