Bank sentral Inggris siap naikkan suku bunga ke-4 berturut-turut

Bank sentral Inggris (BoE) tampaknya siap untuk menaikkan suku bunga pada Kamis untuk keempat kalinya sejak Desember, kenaikan tercepat dalam biaya pinjaman dalam seperempat abad karena mencoba untuk memadamkan bahaya dari lonjakan inflasi.

Tetapi BoE harus melangkah hati-hati untuk menghindari resesi, bahkan dengan inflasi di 7,0 persen - lebih dari tiga kali targetnya - dan masih meningkat.

Bulan lalu Gubernur BoE Andrew Bailey mengatakan dia dan rekan-rekannya berjalan di "garis yang sangat ketat" untuk mengarahkan ekonomi terbesar kelima di dunia itu melewati lonjakan inflasi global pasca-pandemi yang telah diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Sehari setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga acuan setengah poin persentase - kenaikan terbesar sejak 2000 - ke kisaran 0,75 hingga 1,0 persen, bank sentral Inggris diperkirakan akan mengumumkan kenaikan seperempat poin, membawa suku bunga bank menjadi 1,0 persen.

Itu adalah kenaikan kedua Fed dalam biaya pinjaman sejak pandemi sedangkan kenaikan yang diharapkan BoE akan menjadi yang keempat berturut-turut dan menaikkan suku bunga Bank ke level tertinggi sejak 2009.

Investor pada Rabu (4/5/2022) memperkirakan peluang kurang dari satu-dalam-tiga dari kenaikan setengah poin gaya Fed oleh BoE.

Sterling telah mendekam di sekitar level terendah 21-bulan terhadap dolar di tengah kekhawatiran tentang prospek ekonomi Inggris.

"Telah menjadi salah satu bank sentral paling hawkish di awal tahun, bank sentral Inggris baru-baru ini berubah menjadi pejalan kaki yang enggan," kata Peder Beck-Friis, manajer portofolio di raksasa perdagangan obligasi PIMCO.

Tanda-tanda perlambatan - dan bahkan kemungkinan resesi - meningkat dengan kepercayaan konsumen mendekati rekor terendah dan penjualan ritel turun dua bulan berturut-turut karena tekanan biaya hidup semakin ketat.

"Namun demikian, kami meperkiran bank sentral Inggris untuk terus mendaki selama pasar tenaga kerja tetap ketat dan tekanan inflasi kuat," kata Beck-Friis.

Seperti The Fed, BoE diperkirakan akan mengatakan pada Kamis bagaimana rencananya untuk mulai menjual stok besar obligasi yang telah dibelinya sejak krisis keuangan global lebih dari satu dekade lalu.

Menjual obligasi pemerintah senilai ratusan miliar pound akan menjadi cara lain bagi BoE untuk mengatasi inflasi, yang tampaknya akan mendekati 10 persen pada April.

Tetapi BoE mungkin mengirim sinyal kepada investor pada Kamis bahwa mereka terlalu banyak menaikkan suku bunga di waktu mendatang.

Dalam prakiraan triwulanan sebelumnya pada Februari, BoE mengatakan inflasi dalam waktu tiga tahun hanya akan 1,6 persen, jauh di bawah target 2,0 persen, jika menaikkan biaya pinjaman sebanyak yang diperkirakan pasar keuangan.

Sejak itu, taruhan investor pada kenaikan suku bunga telah meningkat dan pada Rabu (4/5/2022) mereka menunjuk ke suku bunga bank lebih dari dua kali lipat menjadi 2,25 persen atau 2,5 persen pada Desember.

BoE mengatakan setelah pertemuan terakhirnya pada Maret bahwa "beberapa pengetatan moderat lebih lanjut mungkin sesuai dalam beberapa bulan mendatang", setelah sebelumnya mengatakan hal itu mungkin.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters sebagian besar memperkirakan suku bunga acuan naik menjadi 1,5 persen pada awal 2023 dan tetap di sana sepanjang tahun.

Mereka juga memperkirakan suara 8-1 oleh sembilan penentu suku bunga BoE pada pertemuan Mei mereka untuk kenaikan suku bung menjadi 1,0 persen, dengan satu pembangkang, mungkin Deputi Gubernur Jon Cunliffe, mendukung mempertahankan suku bunga di 0,75 persen.

Baca juga: Jinakkan inflasi yang memanas, Fed AS naikkan suku bunga setengah poin
Baca juga: Wall Street ditutup naik tajam setelah Fed naikkan suku bunga
Baca juga: Emas melemah 1,8 dolar di tengah kenaikan suku bunga Federal Reserve

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel