Bank Sentral Rusia: Tak perlu lebih longgarkan kontrol modal saat ini

Bank sentral Rusia melihat tidak perlu segera lebih melonggarkan kontrol modal yang telah mendukung rubel sejak musim semi, Gubernur Elvira Nabiullina mengatakan kepada anggota parlemen, Selasa.

Rubel telah menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia tahun ini, didorong oleh kontrol modal yang mencakup pembatasan penarikan mata uang asing.

Langkah-langkah tersebut juga telah memakan pendapatan ekspor Rusia karena mengurangi nilai dolar dan euro yang diperoleh dari penjualan komoditas dan barang-barang lainnya di luar negeri.

Nabiullina memperingatkan agar tidak meremehkan dampak sanksi yang dijatuhkan terhadap Rusia atas tindakannya di Ukraina, tetapi mengatakan ekonomi dan sektor perbankan Rusia telah menghadapi tantangan itu dengan baik.

"Sanksi sangat kuat dan pengaruhnya terhadap ekonomi Rusia dan global tidak boleh diremehkan," kata Nabiullina. "Mengisolasi dari pengaruh mereka tidak mungkin."

Ketika Barat menghindari Rusia dan Moskow berusaha mengembangkan rute perdagangan lain, mitra potensial takut akan sanksi sekunder, kata Nabiullina.

Baca juga: Rubel turun tipis terhadap dolar, mundur dari tertinggi dua minggu

"Mata uang digital, yang kami dan banyak mitra utama kami kembangkan sendiri, dapat menjadi salah satu faktor dalam mengatasi kemacetan ini."

Sanksi secara khusus menargetkan sektor perbankan Rusia, yang mencatat kerugian besar dalam enam bulan pertama tahun ini dan para pejabat telah mendorong pemberi pinjaman untuk secara drastis mengurangi eksposur mereka terhadap dolar AS dan euro.

Kemampuan sektor untuk beradaptasi menunjukkan bahwa transformasi struktural ekonomi sedang berlangsung, kata Nabiullina, dengan pinjaman korporasi untuk Januari-Oktober naik 9,9 persen tahun ini, lebih cepat dari tingkat ekuivalen tahun lalu sebesar 9,7 persen.

“Kami berharap dinamika positif dalam penyaluran kredit ini terus berlanjut dan pada saat yang sama, perbankan dapat memenuhi program kredit liburan baru baik untuk mobilisasi maupun anggota keluarganya,” kata Nabiullina.

Mereka yang dipanggil untuk bertugas di ketentaraan sebagai bagian dari "mobilisasi parsial" Presiden Vladimir Putin berhak atas masa tenggang untuk hipotek (KPR), pinjaman konsumen dan kartu kredit selama masa tugas mereka dan selama 30 hari setelahnya.

Mobilisasi tersebut telah memberikan tekanan pada keuangan, permintaan konsumen, dan bisnis Rusia.

Baca juga: Putin instruksikan langkah ekonomi respons sanksi Barat
Baca juga: Bank sentral Rusia: PDB akan turun 3 hingga 3,5 persen pada 2022